Kamis 08 Dec 2022 03:21 WIB

Makin Menipis! Cadangan Beras Bulog Tersisa 494 Ribu Ton

Pemerintah akan konversi stok beras komersial di Bulog menjadi CBP

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nashih Nashrullah
Pekerja menata karung berisi beras di Gudang Perum Bulog (ilustrasi). Pemerintah akan mengkonversi stok beras komersial di Bulog menjadi CBP
Foto: ANTARA FOTO/Fransisco Carolio
Pekerja menata karung berisi beras di Gudang Perum Bulog (ilustrasi). Pemerintah akan mengkonversi stok beras komersial di Bulog menjadi CBP

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Cadangan beras di Bulog kian menipis. Badan Pangan Nasional (NFA) mencatat total cangan beras Bulog hanya tersisa 494,2 ribu ton. Sementara, operasi pasar Bulog mesti terus dilakukan untuk meredam gejolak harga di akhir tahun.

Kepala NFA, Arief Prasetyo Adi, menjelaskan, jika dilihat lebih detail stok cadangan beras pemerintah (CBP) yang digunakan untuk operasi pasar hanya 295,3 ribu ton sedangkan sisanya 198,8 ribu ton merupakan beras komersial.

Baca Juga

Arief menuturkan, lantaran stok CBP untuk operasi pasar kian menipis, pemerintah akan mengkonversi stok beras komersial di Bulog menjadi CBP sehingga seluruh cadangan beras di Bulog dapat digunakan untuk operasi pasar.

"Kami sudah bersurat untuk mendorong stok komersial itu bisa dikonversi menjadi CBP sehinga bisa melakukan intervensi," kata Arief dalam Rapat Kerja bersama Komisi IV DPR, Rabu (7/12/2022).

 

Lebih lanjut, dia menuturkan tren operasi pasar beras sejak Agustus memang cukup besar yakni mencapai 150 ribu ton hingga 200 ribu ton per bulan dari sebelumnya di kisaran kurang dari 50 ribu ton. Adapun, per 5 Desember volume operasi pasar sudah mencapai 32 ribu ton. 

Ketua Komisi IV, Sudin, lantas mempertanyakan janji Kementerian Pertanian yang akan menyediakan beras sebanyak 600 ribu ton dalam enam hari untuk Bulog. Itu berdasarkan kesepakatan dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) pada 23 November 2022 lalu. 

"Berarti yang anda katakan (Kementerian Pertanian) ini tidak valid. Waktu itu saya berikan ke Direktur Jenderal Tanaman Pangan anda maunya (janji) apa," katanya. 

Menjawab Sudin, Direktur Jenderal Tanaman Pangan, Kementan, Suwandi bersikukuh data 600 ribu ton beras itu tersedia dan telah divalidasi ke 2.200 penggilingan. 

Dia menuturkan, telah memastikan kepada setiap penggilingan stok serta rencana giling hingga akhir Desember sehingga diperoleh total data sebanyak 600 ribu ton.    

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement