Sabtu 11 Jun 2022 08:43 WIB

McDonald's Versi Rusia Mulai Beroperasi Gantikan McDonald's AS

McDonald's versi Rusia ini akan mulai beroperasi 12 Juni 2022.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya
 FILE - Orang-orang berjalan melewati McDonalds pertama di Moskow sehari sebelum pembukaannya, di Lapangan Pushkin Moskow, 30 Januari 1990.
Foto: AP/Victor Yurchenko
FILE - Orang-orang berjalan melewati McDonalds pertama di Moskow sehari sebelum pembukaannya, di Lapangan Pushkin Moskow, 30 Januari 1990.

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Rantai makanan cepat saji di Rusia yang dulunya McDonald's telah mengungkapkan logo barunya dan bersiap untuk membuka kembali restorannya mulai Ahad (12/6/2022). Merek baru ini menampilkan lingkaran dan dua garis, yang dikatakan mewakili burger dan dua kentang goreng.

Perusahaan belum mengungkapkan nama rantai, meskipun sejumlah opsi dilaporkan telah dipertimbangkan. Pada bulan Mei lalu, McDonald's mengatakan akan menarik diri dari Rusia karena perang Ukraina.

Baca Juga

Informasi tersebut berdasarkan kantor berita Rusia, TASS, yang mengutip Sistema PBO, perusahaan yang mengelola bisnis yang sebelumnya dimiliki oleh McDonald's. "Latar belakang hijau dari logo melambangkan kualitas produk dan layanan yang biasa digunakan para tamu kami," kata juru bicara Sistema PBO kepada TASS, dikutip dari BBC, Sabtu (11/6/2022).

Pengguna media sosial berkomentar bahwa logo baru tersebut masih terlihat seperti huruf 'M'. Yang lain mengatakan, logo baru itu tampaknya terinspirasi oleh bendera Bangladesh, yang juga memiliki latar belakang hijau tua dan lingkaran merah dalam nuansa yang mirip dengan logo baru.

 

Menurut surat kabar Izvestia, Sistema PBO telah mengajukan delapan nama potensial untuk rantai baru ke Rospatent, yang merupakan badan pemerintah Rusia yang bertanggung jawab atas kekayaan intelektual.

Nama-nama yang dilaporkan sedang dipertimbangkan termasuk "Tot Samyi", yang diterjemahkan menjadi "yang sama" dan "Svobodnaya Kassa" yang berarti "mesin kasir yang tersedia".

McDonald's, Sistema PBO dan Rospatent tidak segera menanggapi permintaan komentar dari BBC. McDonald's menghentikan sementara bisnisnya di Rusia pada Maret, kurang dari dua minggu setelah negara itu menginvasi Ukraina.

Bulan lalu, ia mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan Rusia karena krisis kemanusiaan dan lingkungan operasi yang tidak dapat diprediksi yang disebabkan oleh perang. Dikatakan Alexander Govor, yang mengoperasikan 25 restoran McDonald's di Siberia, akan mengambil alih restoran perusahaan.

Berdasarkan perjanjian tersebut, McDonald's mengatakan akan mempertahankan merek dagangnya di Rusia. Ini juga memiliki opsi untuk membeli kembali restorannya dalam waktu 15 tahun.

Sebelum mengumumkan bahwa mereka akan meninggalkan Rusia, McDonald's telah beroperasi di negara itu selama lebih dari 30 tahun. Raksasa makanan cepat saji itu membuka restoran Rusia pertamanya di Moskow pada Januari 1990.

Toko pertama di Pushkin Square melihat ratusan pelanggan mengantri di luarnya - dengan berjam-jam menunggu untuk mencicipi burger Amerika yang terkenal untuk pertama kalinya. Itu dilihat sebagai momen kunci dalam pembukaan ekonomi Uni Soviet saat Perang Dingin akan segera berakhir.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Terkait
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement