Senin 06 Jun 2022 14:04 WIB

OJK: Sektor Jasa Keuangan Sangat Berkembang

Ini tecermin dari permintaan konsumen akan produk dan jasa keuangan.

Rep: Novita Intan/ Red: Fuji Pratiwi
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut saat ini sektor keuangan sudah sangat berkembang.
Foto: OJK
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut saat ini sektor keuangan sudah sangat berkembang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebut saat ini sektor keuangan sudah sangat berkembang. Hal ini tercermin dari permintaan konsumen akan produk dan jasa keuangan yang meningkat lebih cepat.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan stabilitas sektor keuangan ini terlihat dari fungsi intermediasi perbankan pada April 2022 yang mencatatkan tren positif dengan pertumbuhan kredit 9,10 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) dengan semua kategori debitur mencatatkan peningkatan, terutama UMKM dan ritel. 

Baca Juga

"Oleh karena itu, adopsi teknologi inovasi oleh lembaga keuangan dan kerja sama lintas negara perlu dilakukan," ujar Wimboh dalam keterangan resmi, Senin (6/6/2022).

Maka dari itu, OJK memperkuat kerja sama dengan The Australian Prudential Regulation Authority (APRA) dan Japan Financial Services Agency (JFSA). Adapun, kerja sama ini dilakukan untuk meningkatkan kapasitas pengaturan dan pengawasan serta pengembangan industri jasa keuangan.

 

Penandatanganan nota kesepahaman (Memorandum of Understanding/MoU) dengan APRA tentang Mutual Co-operation in Banking and Insurance Supervision ini merupakan kerja sama yang meliputi peningkatan kapasitas, pertukaran informasi, cross-border establishment, pengawasan berkelanjutan, dan manajemen krisis.

Sedangkan kelanjutan kerja sama dengan JFSA melalui penandatangan Exchange of Letter (EoL) tentang Innovation in the Financial Sector. Ini dilakukan sebagai upaya optimalisasi inovasi digital di sektor jasa keuangan yang mencakup mekanisme rujukan antara financial innovator dan otoritas terkait, potensi proyek inovasi bersama, kerja sama antara industri fintech, dan pertukaran informasi.

Tak hanya itu, OJK juga menggelar diskusi virtual yang mengemukakan bahwa pandemi Covid-19 telah mengubah perilaku konsumen ke arah saluran yang lebih efisien. Tak hanya itu, pandemi turut mengubah ke arah berkelanjutan dan terdigitalisasi seluruh aspek kehidupan.

Wimboh menyebut perubahan tersebut memberikan peluang sekaligus memunculkan berbagai jenis risiko bagi sektor keuangan. Selain itu, tantangan global seperti perubahan iklim, ketegangan geopolitik, perubahan tren demografi, dan peraturan yang berkembang juga akan berdampak signifikan pada sektor keuangan dalam jangka menengah hingga panjang.

"Tren dan perkembangan makro tersebut menjadi penting bagi otoritas keuangan dalam menjaga stabilitas sistem keuangan," ucapnya.

 

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement