Senin 13 Dec 2021 15:00 WIB

Strategi Holding Aviata Bangkitkan Pariwisata

Strategi inisiatif holding akan mendorong skema operatorship pada setiap klaster.

Rep: Muhammad Nursyamsi/Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolandha
Pengunjung berfoto di pantai wisata Jawa-Hagu (JAGU), Kota Lhokseumawe, Aceh, Selasa (7/12). Direktur Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero), Aviata, atau InJourney Dony Oskaria mengatakan pemulihan pariwisata nasional pada masa adaptasi kebiasaan baru merupakan salah satu fokus Holding BUMN Aviasi dan Pariwisata.
Foto: ANTARA/Rahmad
Pengunjung berfoto di pantai wisata Jawa-Hagu (JAGU), Kota Lhokseumawe, Aceh, Selasa (7/12). Direktur Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero), Aviata, atau InJourney Dony Oskaria mengatakan pemulihan pariwisata nasional pada masa adaptasi kebiasaan baru merupakan salah satu fokus Holding BUMN Aviasi dan Pariwisata.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero), Aviata, atau InJourney Dony Oskaria mengatakan pemulihan pariwisata nasional pada masa adaptasi kebiasaan baru merupakan salah satu fokus Holding BUMN Aviasi dan Pariwisata. Dony menyebut pemulihan percepatan pariwisata tersebut dilakukan dengan memanfaatkan momentum G20 dan MotoGP pada 2022 melalui empat strategi inisiatif subklaster InJourney yaitu klaster bandara, maskapai, manajemen destinasi, layanan kargo dan penerbangan lainnya. 

"Kita berharap Holding BUMN Aviasi dan Pariwisata akan menjadi core dalam mendorong kebangkitan pariwisata Indonesia," ujar Dony saat jumpa pers di Hotel Sari Pan Pacific, Jakarta, Senin (13/12).

Baca Juga

Dony mengatakan strategi inisiatif holding akan mendorong skema operatorship pada setiap klaster, seperti yang telah dilakukan  hotel-hotel BUMN di bawah PT Hotel Indonesia Natour (Persero) atau HIN. Nantinya, ucap Dony, seluruh pelayanan dan fasilitas akan mengedepankan konsep Indonesia hospitality dan menawarkan keunikan yang dimiliki Indonesia untuk ditampilkan di bandara, maskapai, hotel, hingga destinasi wisata.

"Keseluruhannya akan kita kembangkan sebagai operatorship. Ada operator hotel, bandara, maskapai. Kita harapkan jadi yang terbaik sesuai dengan visi menjadi the best tourism in the region," ucap Dony.

Dony menyampaikan kehadiran holding akan mengintegrasikan seluruh produk yang dimiliki BUMN aviasi dan pariwisata agar menjadi satu-kesatuan. Dony menyebut holding ini menciptakan ekosistem yang terintegrasi dalam menarik minta wisatawan dan menjadi lokomotif dalam mendorong pemulihan pariwisata nasional.

"Memang kita tahu yang paling terdampak pandemi itu semua bisnis yang berhubungan dengan trafik," ungkap Dony.

Dony pun menyadari hal tersebut. Oleh karena itu, ucap Dony, BUMN-BUMN dalam InJourney saat ini tengah mereviu kondisi model bisnis dan keuangan. Dony menyampaikan anggota holding juga telah melakukan transformasi yang diharapkan memulihkan kinerja menjadi lebih baik.

"Ada dua hal yang kami lakukan yakni fundamental reviu dan fundamental improvement serta mereviu bisnis model anggota holding," lanjut Dony.

Dony menjelaskan fundamental reviu dan fundamental improvement berkaitan dengan struktur biaya dan revenue stream. Holding mendorong BUMN menyesuaikan struktur biaya dengan forecasting reveneue masing-masing perusahaan. 

"Memang trafik belum tentu akan kembali seperti 2019 dalam perencanaan yang kami buat, tapi kita fokus menurunkan cost agar tidak ganggu bottomline dan terus merugi," ungkap Dony.

Selain itu, lanjut Dony, holding juga mereviu model bisnis dari masing-masing BUMN. Dony menilai adaptasi dalam menghadapi perubahan model bisnis menjadi keharusan agar tidak tertinggal. Dony mencontohkan perubahan model bisnis yang terjadi pada hotel-hotel BUMN melalui skema operatorship di bawah Hotel Indonesia Natour (Persero). 

"Ini pertama kali dilakukan, dulu hotel (BUMN) terpecah-pecah sehingga tidak punya kekuatan dan benang merah. Dengan adanya Aviata jadi satu operatorship sehingga bisa konsolidasi," ucap Dony.

 

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement