Ahad 12 Dec 2021 23:19 WIB

INSA Sambut Baik Indonesia Kembali jadi Anggota Dewan IMO

Indonesia terpilih kembali jadi anggota dewan IMO kategori C 2022 hingga 2023

Ketum Indonesian National Shipowners Association (INSA) Carmelita Hartoto (kiri). DPP Indonesian National Shipowners' Association (INSA) mengapresiasi pemerintah bersama seluruh pihak yang terlibat sehingga Indonesia terpilih kembali menjadi anggota Dewan International Maritime Organization (IMO) kategori C periode Tahun 2022-2023.
Foto: Republika/ Yasin Habibi
Ketum Indonesian National Shipowners Association (INSA) Carmelita Hartoto (kiri). DPP Indonesian National Shipowners' Association (INSA) mengapresiasi pemerintah bersama seluruh pihak yang terlibat sehingga Indonesia terpilih kembali menjadi anggota Dewan International Maritime Organization (IMO) kategori C periode Tahun 2022-2023.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- DPP Indonesian National Shipowners' Association (INSA) mengapresiasi pemerintah bersama seluruh pihak yang terlibat sehingga Indonesia terpilih kembali menjadi anggota Dewan International Maritime Organization (IMO) kategori C periode Tahun 2022-2023.

Ketua Umum DPP INSA Carmelita Hartoto mengatakan keberhasilan mempertahankan sebagai negara anggota Dewan IMO Kategori C menunjukkan eksistensi Indonesia di kemaritiman internasional, sehingga perlu disyukuri.

"Ini kado akhir tahun untuk Indonesia. Kami sangat menyambut baik keberhasilan Indonesia bertahan sebagai negara anggota Dewan IMO Kategori C, karena ini merupakan kesempatan Indonesia ikut serta dalam menentukan kebijakan kemaritiman dunia," kata Carmelita dalam keterangannya yang dipantau di Jakarta, Ahad (12/12).

Carmelita mengatakan, INSA juga berterima kasih kepada seluruh negara yang telah mendukung Indonesia dan memberikan suaranya, sehingga Indonesia bisa kembali menjadi anggota Dewan IMO Kategori C."Kami di INSA juga mengucapkan terima kasih atas dukungan dari negara-negara lain yang memberikan suaranya untuk Indonesia," ujarnya.

 

Lanjut dia, Indonesia sangat berkepentingan dalam menjaga keamanan dan perairan keselamatan, mengingat Indonesia sebagai negara kepulauan dengan garis pantai terpanjang kedua di dunia.

Dengan berada menjadi anggota Dewan IMO Kategori C membuat Indonesia ikut serta dalam menyusun kebijakan maritim internasional, yang merupakan perwakilan dari negara-negara yang mempunyai kepentingan khusus dalam transportasi laut dan maritim serta mewakili semua wilayah geografis utama dunia.

"Ini momentum untuk kita membawa isu-isu kemaritiman ke dunia internasional," tambahnya.

Seperti diketahui, Indonesia merupakan salah satu dari 40 negara yang menjadi anggota Dewan IMO. Dari jumlah negara itu, terbagi dalam kategori A (10 negara), Kategori B (10 negara) dan Kategori C (20 negara).

Dalam pemilihan Kategori C, Indonesia mendapatkan dukungan 127 suara. Selain Indonesia, negara lainnya di antaranya ada Singapura yang mendapatkan 145 suara, Mesir 135 suara, diikuti oleh Cyprus dan Malta yang masing-masing 133 suara. Selain itu ada Bahama, Malaysia dan Chili.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement