Kamis 22 Jul 2021 17:47 WIB

BI Revisi Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi Jadi 3,5-4,3 Persen

Pertumbuhan ekonomi bisa lebih tinggi dengan percepatan program vaksinasi.

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Fuji Pratiwi
 Gubernur BI Perry Warjiyo. BI merevisi turun pertumbuhan ekonomi Indonesia.
Foto: Bank Indonesia
Gubernur BI Perry Warjiyo. BI merevisi turun pertumbuhan ekonomi Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia merevisi pertumbuhan ekonomi nasional pada 2021 menjadi 3,5 persen-4,3 persen dari proyeksi sebelumnya 4,1 persen-5,1 persen. BI menyebut, perkiraan tersebut setelah menilai beberapa perubahan kondisi ekonomi terkini.

"Proyeksi pertumbuhan ekonomi nilai tengahnya sekitar 3,9 persen, kami perkirakan bisa lebih tinggi dari itu dengan sejumlah catatan seperti vaksinasi yang lebih cepat," kata Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers Rapat Dewan Gubernur BI, Kamis (22/7).

Baca Juga

Perry mengatakan, pertumbuhan ekonomi domestik diprakirakan lebih rendah dari sebelumnya pascapenyebaran varian delta Covid-19. Hingga kuartal II 2021, perbaikan ekonomi terus berlanjut, terutama didorong oleh peningkatan kinerja ekspor, belanja fiskal dan investasi nonbangunan.

Perkembangan sejumlah indikator pada Juni 2021, seperti penjualan eceran dan PMI, mengindikasikan pemulihan ekonomi domestik yang masih berlangsung. Pada kuartal III 2021, pertumbuhan ekonomi diprakirakan akan lebih rendah sehubungan dengan kebijakan pembatasan mobilitas yang harus ditempuh pemerintah untuk mengatasi peningkatan penyebaran varian delta Covid-19.

 

"Penurunan pertumbuhan terutama terjadi pada konsumsi rumah tangga karena terbatasnya mobilitas, di tengah peningkatan stimulus bantuan sosial oleh pemerintah, dan tetap kuatnya kinerja ekspor," ungkap Perry.

Pada kuartal IV 2021, pertumbuhan ekonomi diprakirakan kembali meningkat didorong oleh peningkatan mobilitas sejalan dengan akselerasi vaksinasi dan penerapan protokol kesehatan, berlanjutnya stimulus kebijakan, dan terus meningkatnya kinerja ekspor. Secara spasial, penurunan pertumbuhan ekonomi tercatat lebih kecil di luar Jawa, khususnya Sulawesi-Maluku-Papua (Sulampua), didukung dengan kinerja ekspor yang kuat.

Pertumbuhan ekonomi bisa lebih tinggi dengan percepatan program vaksinasi sehingga kekebalan kelompok bisa lebih cepat tercipta. Selain juga semakin baiknya protokol kesehatan, perbaikan ekspor, berlanjutnya stimulus fiskal, moneter, perbaikan ekonomi global, dan lainnya.

Untuk 2022, Perry mengatakan, BI akan terus memantau proses pemulihan ekonomi nasional yang optimis akan terus berlanjut. BI juga akan memperhatikan tingkat inflasi ke depan serta mengarahkan bauran kebijakan termasuk di sisi makroprudensial, pendalaman pasar, ekonomi syariah, untuk mendukung pemulihan.

"Kecuali kebijakan suku bunga yang diarahkan juga untuk antisipasi ketidakpastian global, sementara kebijakan lainnya itu pro growth, untuk jaga keseimbangan dan stabilitas," kata Perry.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement