Ahad 26 May 2024 23:30 WIB

Hadapi Dinamika Global, BJB Diminta Perkuat Pengelolaan Risiko

Bey juga meminta BJB untuk memiliki peran dalam menurunkan angka pinjaman ilegal.

Pj Gubernur Jawa Barat (Jabar) Bey Machmudin.
Foto: Edi Yusuf/Republika
Pj Gubernur Jawa Barat (Jabar) Bey Machmudin.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Triadi Machmudin meminta Bank Jabar Banten (BJB) untuk memperkuat praktik pengelolaan risiko guna meminimalisasi dampak berbagai perubahan global.

"Dunia yang semakin dinamis dan produktif ini, kita menghadapi berbagai tantangan yang menuntut inovasi," kata Bey di Bandung, Jawa Barat, Ahad (26/5/2024).

Baca Juga

Cara yang bisa dilakukan BJB, kata Bey, untuk terus meningkatkan kualitas pelayanan, memperkuat teknologi, dan menjalin kemitraan strategis dalam mendukung pertumbuhan dan perkembangan di masa depan.

Lebih lanjut, menurut Bey, sebagai bank yang berakar kuat di tanah Pasundan, sejauh ini BJB yang kini berusia 63 tahun, telah menunjukkan dedikasi dan komitmen dalam memberikan pelayanan perbankan terbaik kepada masyarakat dengan menunjukkan kerja keras, profesionalisme, dan integritas seluruh jajarannya.

Hal tersebut, terlihat dalam laporan keuangan kuartal pertama tahun 2024 yang menunjukkan pertumbuhan 12 persen dalam total pinjaman dan penjamin sampai Rp 130,5 triliun.

"Menandakan komitmen kuat BJB dalam menjalankan akses keuangan yang lebih luas," ucapnya.

Selain itu, Bey juga meminta BJB untuk memiliki peran dalam menurunkan angka pinjaman ilegal dengan meningkatkan literasi masyarakat mengenai bahaya pinjaman online (pinjol).

"Jabar memiliki jumlah pinjol tertinggi Rp16,5 triliun. Saya harap ini menurun dan ada peran bank BJB untuk memberikan literasi tentang bahaya pinjol," ucap Bey.

Bey juga ingin mendorong semua BUMD Jabar untuk terus bersinergi dan bertumbuh bersama untuk memberikan yang terbaik bagi masyarakat.

​​​​​​​"Mari kita terus memperkuat semangat kebersamaan ini. BUMD Jabar tingkatkan sinergi untuk tumbuh bersama memberikan yang terbaik bagi masyarakat," kata Bey.

sumber : Antara

Seberapa tertarik Kamu untuk membeli mobil listrik?

Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
وَلْيَسْتَعْفِفِ الَّذِيْنَ لَا يَجِدُوْنَ نِكَاحًا حَتّٰى يُغْنِيَهُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖ ۗوَالَّذِيْنَ يَبْتَغُوْنَ الْكِتٰبَ مِمَّا مَلَكَتْ اَيْمَانُكُمْ فَكَاتِبُوْهُمْ اِنْ عَلِمْتُمْ فِيْهِمْ خَيْرًا وَّاٰتُوْهُمْ مِّنْ مَّالِ اللّٰهِ الَّذِيْٓ اٰتٰىكُمْ ۗوَلَا تُكْرِهُوْا فَتَيٰتِكُمْ عَلَى الْبِغَاۤءِ اِنْ اَرَدْنَ تَحَصُّنًا لِّتَبْتَغُوْا عَرَضَ الْحَيٰوةِ الدُّنْيَا ۗوَمَنْ يُّكْرِهْهُّنَّ فَاِنَّ اللّٰهَ مِنْۢ بَعْدِ اِكْرَاهِهِنَّ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ
Dan orang-orang yang tidak mampu menikah hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sampai Allah memberi kemampuan kepada mereka dengan karunia-Nya. Dan jika hamba sahaya yang kamu miliki menginginkan perjanjian (kebebasan), hendaklah kamu buat perjanjian kepada mereka, jika kamu mengetahui ada kebaikan pada mereka, dan berikanlah kepada mereka sebagian dari harta Allah yang dikaruniakan-Nya kepadamu. Dan janganlah kamu paksa hamba sahaya perempuanmu untuk melakukan pelacuran, sedang mereka sendiri menginginkan kesucian, karena kamu hendak mencari keuntungan kehidupan duniawi. Barangsiapa memaksa mereka, maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang (kepada mereka) setelah mereka dipaksa.

(QS. An-Nur ayat 33)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement