Ahad 21 Apr 2024 19:00 WIB

Pakar Bagikan Kiat Agar tak Tertipu AI Saat Belanja Online

Konsumen disarankan belanja di platform resmi seperti marketplace atau e-commerce.

Penipuan online (ilustrasi)
Foto: abc
Penipuan online (ilustrasi)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pakar Komunikasi Digital dari Universitas Indonesia Firman Kurniawan membagikan kiat-kiat sederhana agar masyarakat tidak tertipu oleh konten rekayasa teknologi artificial intelligence (AI) atau kecerdasan buatan saat berbelanja daring di ruang digital.

Mulai dari mencermati visual yang terlihat berlebihan hingga melakukan pengecekan berulang dengan layanan yang tersedia di layanan mesin pencarian menjadi beberapa kiat yang dibagikan. Pertama, visual untuk melihat sesuatu itu asli atau dari AI. Hasil AI biasanya terlampau sempurna.

Baca Juga

"Jadi kalau misalnya gambar bergerak dalam bentuk video, dia itu mulus tidak ada jeda padahal kalau di kenyataan saat orang bicara kadang suka ada jeda atau diam sebentar," kata Firman saat dilansir ANTARA, Ahad (21/4/2024).

Ia mencontohkan salah satu konten video buatan AI yang viral di media sosial ialah saat video pidato Presiden Joko Widodo direkayasa seolah-olah ia berbicara dengan bahasa Mandarin pada Oktober 2023. Video itu beredar luas dan menyebabkan kegaduhan karena di dalam video rekayasa buatan AI itu terlihat Presiden sangat mahir berbincang menggunakan bahasa Mandarin.

Padahal setelah diselidiki video tersebut sumbernya berasal dari 2015 yang diunggah oleh YouTube The U.S. - Indonesia Society (USINDO) dan dalam video itu Presiden Joko Widodo berpidato menggunakan bahasa Inggris.

"Nah yang terlalu lancar seperti itu bisa jadi pembeda. Kasus video Pak Jokowi pakai bahasa Mandarin itu terlihat dia lancar dan tidak ada jeda. Padahal di video aslinya, dia malah banyak jeda," kata Firman.

Hal serupa juga dapat menjadi pembeda pada konten iklan produk-produk buatan AI agar masyarakat tidak tertipu saat membeli produk tersebut. Penipuan belanja daring menggunakan AI yang marak dilakukan biasanya memang kerap menggunakan konten visual dan audio. Dalam penipuan berbelanja daring menggunakan AI biasanya pelaku menampilkan testimoni seolah berasal dari selebritas atau pesohor.

Dengan teknologi deepfake menggunakan suara selebritas membuat video-video itu terasa nyata seolah testimoni, padahal pihak yang bersangkutan tidak pernah membuat konten tersebut. Salah satu contoh kasusnya seperti yang terjadi pada pesohor Melaney Ricardo yang pada Januari 2024 mengaku suaranya direkayasa menggunakan AI dan digunakan seolah-olah menjadi testimoni untuk obat pelangsing.

Sebelum itu bahkan, pesohor lainnya seperti Titi DJ, Botika Panggabean, Ivan Gunawan, hingga Prilly Latuconsina juga pernah dicatut nama dan suaranya pada November 2023 dengan kondisi yang serupa. Tika Panggabean bahkan memberikan klarifikasi agar masyarakat tidak tertipu iklan buatan AI tersebut.

 

sumber : ANTARA
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Terpopuler
Advertisement
Advertisement