Selasa 02 Apr 2024 16:19 WIB

Tak Terdampak Pemilu, Transaksi di ICDX Tumbuh 10 Persen

Kuartal II sampai akhir 2024, ICDX proyeksi transaksi akan tumbuh positif.

ICDX
Foto: dok ICDX
ICDX

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemilihan Umum Presiden dan Legislatif yang diselenggarakan pada 14 Februari 2024 tidak memberikan dampak negatif terhadap transaksi di perdagangan berjangka komoditi.

Hal ini terlihat dari catatan transaksi yang terjadi di Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX) atau Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia (BKDI) yang menunjukkan catatan positif.

Baca Juga

Dalam release yang disampaikan kepada media pada Selasa (2/4/2024), di kuartal I 2024 ICDX mencatatkan pertumbuhan transaksi sebesar 10 persen dibandingkan dalam periode yang sama 2023. Sepanjang Januari–Maret 2024, tercatat transaksi sebanyak 3.375.229,15 lot, meningkat dari catatan transaksi di periode yang sama 2023 yaitu sebanyak 3.064.363,93 lot.

Dari total transaksi yang terjadi selama kuartal I 2024 tersebut, Transaksi Multilateral mencapai 432.568 Lot, Transaksi Sistem Perdagangan Alternatif (SPA) sebanyak 2.939.888 lot, dan transaksi PALN sebanyak 2.754,26 lot. Terdapat 2 kontrak yang mendominasi, yaitu komoditi Emas (gold) sebanyak 290.290 lot dan Forex sebanyak 1.259.411 lot. 

 

Peningkatan transaksi juga terlihat dari rata-rata transaksi harian, dari 47.880,69 lot per hari di kuartal I 2023 menjadi 52.737,96 lot per hari di kuartal I 2024. Sebagai catatan, baik kuartal I 2023 dan Kuartal I 2024 memiliki jumlah hari perdagangan yang sama yaitu 64 hari. Peningkatan juga terjadi dari sisi Notional Value, dari Rp 4.390 triliun di kuartal I tahun 2023, menjadi Rp 5.989 triliun di kuartal I tahun 2024, atau meningkat 36,39 persen.

Direktur Utama Indonesia Commodity & Derivatives Exchange (ICDX) atau Bursa Komoditi dan Derivatif Indonesia (BKDI), Nursalam, mengatakan, catatan transaksi pada kuartal I 2024 ini tentunya menjadi hal yang menggembirakan bagi industri perdagangan berjangka komoditi. Hal ini karena agenda politik nasional yaitu pemilu tidak memberikan dampak negatif.

Melihat situasi ini, ICDX optimistis setelah pemilu kondisi pasar akan semakin baik, yang tentunya akan sejalan dengan transaksi yang terus meningkat. "Untuk kuartal II sampai akhir 2024, ICDX memproyeksikan transaksi akan terus tumbuh positif," kata Nursalam.

ICDX sendiri telah menyiapkan berbagai langkah strategis, baik itu terkait peningkatan layanan kepada anggota bursa maupun edukasi kepada masyarakat. Terkait volume transaksi, kami proyeksikan di akhir 2024 akan mencapai di atas 13 juta lot.

 

 

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement