Rabu 21 Feb 2024 02:25 WIB

Kemenkop UKM Sebut Minyak Makan Merah Sudah Diproduksi

Secara kumulatif, hasil produksinya sebesar 7,2 ton.

Menteri BUMN Erick Thohir datang ke Deli Serdang untuk meninjau perkembangan pembangunan tiga pabrik minyak makan merah yang difasilitasi Holding PTPN, Jumat (6/1/2023).
Foto: Dok Republika
Menteri BUMN Erick Thohir datang ke Deli Serdang untuk meninjau perkembangan pembangunan tiga pabrik minyak makan merah yang difasilitasi Holding PTPN, Jumat (6/1/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) menyatakan bahwa pabrik minyak makan merah sudah aktif melakukan produksi sejak akhir tahun lalu.

"Dari akhir tahun lalu sudah mulai operasional," kata Deputi Bidang Perkoperasian Ahmad Zabadi ditemui usai acara penandatanganan MoU Indonesia-Timor Leste di Jakarta, Selasa (20/2/2024).

Baca Juga

Dirinya mengatakan secara kumulatif hasil produksi minyak yang terbuat dari kelapa sawit tersebut sebesar 7,2 ton, serta masih dipasarkan hanya untuk wilayah sekitar saja.

Menurutnya hal ini dikarenakan pabrik yang dibuat masih berkonsep rencana kecil (mini plan). Oleh karena itu, pihaknya tengah mengupayakan untuk menambah jumlah pabrik produksi minyak makan merah di beberapa titik di tanah air.

"Tidak ada masalah dan sudah jalan, dan akan kita jalankan lagi di beberapa titik," katanya.

Adapun dirinya mengatakan pabrik yang sudah beroperasi berada di Deli Serdang, Sumatera Utara, dan akan melakukan ekspansi ke wilayah Riau.

"Kita lagi mengembangkan di beberapa titik seperti di Riau," ujarnya.

Lebih lanjut dirinya menyampaikan, selain mengupayakan ekspansi produksi minyak makan merah, pihaknya juga melakukan pendampingan terhadap pabrik yang sudah beroperasi agar bisa memberikan dampak yang lebih besar, serta menjadi pabrik percontohan bagi keberlanjutan produksi minyak tersebut.

"Tapi tetap terus melakukan pendampingan untuk bisa diolah lebih besar dan memberikan dampak yang lebih besar dan menjadi role model bagi pengembangan bagi industri sawit," ujarnya.

Sebelumnya pada 18 Juli 2022, Menkop UKM Teten Masduki mengatakan minyak makan merah merupakan solusi bagi para petani yang selama ini sangat tergantung pada penjualan tandan buah segar (TBS) kepada industri minyak goreng yang masih terpusat di Jawa.

"Karena itu petani kadang-kadang kesulitan menjual TBS-nya, atau harganya rendah, karena mereka tidak mempunyai teknologi untuk mengolah sawitnya menjadi CPO dan menjadi minyak makan," kata Teten.

Teten mengatakan harga jual minyak makan merah akan lebih murah dibandingkan minyak goreng yang biasa dikonsumsi masyarakat, serta dengan kandungan protein dan vitamin A yang lebih tinggi.

sumber : ANTARA

Dapat mengunjungi Baitullah merupakan sebuah kebahagiaan bagi setiap Umat Muslim. Dalam satu tahun terakhir, berapa kali Sobat Republika melaksanakan Umroh?

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement