Sabtu 20 Jan 2024 16:38 WIB

Sempat Terdampak Erupsi Marapi, Operasional Bandara Minangkabau Kembali Dibuka

Otoritas bandara akan terus melakukan pengawasan terkait erupsi Gunung Marapi.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Friska Yolandha
Petugas memeriksa kondisi pesawat yang mesinnya ditutup di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padang Pariaman, Sumatera Barat, Jumat (19/1/2024). PT Angkasa Pura II BIM menyatakan dari 22 Desember 2023 hingga 19 Januari 2024 sudah tiga kali melakukan penutupan sementara aktivitas penerbangan di bandara tersebut akibat terdampak abu vulkanik erupsi Gunung Marapi.
Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Arif Pribadi
Petugas memeriksa kondisi pesawat yang mesinnya ditutup di Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padang Pariaman, Sumatera Barat, Jumat (19/1/2024). PT Angkasa Pura II BIM menyatakan dari 22 Desember 2023 hingga 19 Januari 2024 sudah tiga kali melakukan penutupan sementara aktivitas penerbangan di bandara tersebut akibat terdampak abu vulkanik erupsi Gunung Marapi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bandara Internasional Minangkabau (BIM) di Sumatra Barat kembali dibuka setelah hasil paper test di lapangan pada pukul 06.00 WIB menunjukkan negatif. Melalui Notice to Airmen (NOTAM) nomor B0117/24 NOTAMC B0115/24 yang dikeluarkan oleh AirNav Indonesia maka BIM dinyatakan dapat kembali beroperasi mulai pukul 06.20 WIB.

“Kemarin BIM sempat ditutup karena terdampak sebaran abu vulkanik dari erupsi Gunung Marapi, tetapi pagi ini setelah dilakukan paper test menunjukkan hasil negatif sehingga bandara sudah bisa dibuka kembali,” kata Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah VI Padang Megi H Helmiadi dalam pernyataan tertulisnya, Sabtu (20/1/2024). 

Baca Juga

Megi menuturkan bahwa Otoritas Bandara Wilayah VI Padang akan terus melakukan monitoring dan pengawasan perkembangan situasi Gunung Marapi. Hal tersebut berupa pengamatan lapangan yang dilakukan dengan interval satu sampai dua jam sekali pada beberapa titik di sekitar bandara.

Dia menururkan kondisi Gunung Marapi bersifat dinamis. Untuk itu pihaknya akan terus mengupdate informasi operasional Bandara Minangkabau sehingga masyarakat khususnya calon penumpang mendapatkan informasi lebih awal. 

 

“Monitoring dan pengawasan kami lakukan secara berkala, tentunya dengan berkoordinasi intensif dengan seluruh stakeholder penerbangan terkait untuk memastikan operasional penerbangan di Bandara Minangkabau bisa beroperasi dengan memenuhi aspek keselamatan, keamanan, dan kenyamanan,” ujar Megi.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement