Selasa 02 Jan 2024 15:15 WIB

Buka Perdagangan 2024, Ini Arahan Lengkap Wapres

Pemanfaatan platform digital ini akan semakin mempermudah akses pasar modal.

Rep: Rahayu Subekti/ Red: Ahmad Fikri Noor
Wakil Presiden KH Maruf Amin (tengah).
Foto: Republika/Rahayu Subekti
Wakil Presiden KH Maruf Amin (tengah).

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden KH Ma’ruf Amin menghadiri pembukaan perdagangan Bursa Efek Indonesia (BEI) 2024 di Main Hall Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (2/1/2024). Dalam kesempatan tersebut, Ma'ruf memaparkan tiga strategi untuk memajukan pasar modal Indonesia. 

Pertama, dimulai dengan peningkatan inovasi dan pemanfaatan teknologi digital dalam layanan kepada para investor di pasar modal. “Para pelaku pasar modal terkait harus didorong agar terus mengembangkan produk dan layanan yang lebih ramah digital,” kata Ma'ruf.

Baca Juga

Ma'ruf menilai, pemanfaatan platform digital ini akan semakin mempermudah akses pasar modal dan menarik minat masyarakat, khususnya generasi muda dan milenial. Ma'ruf menyampaikan, bursa tidak lagi eksklusif milik korporasi besar, tapi juga rumah pendanaan bagi Usaha Kecil dan Menengah (UKM). 

"Dengan demikian, penggunaan teknologi ini juga harus berbanding lurus dengan pengetahuan masyarakat, agar para pelaku UKM serta masyarakat umum dapat memperoleh akses pembiayaan dari pasar modal," jelas Ma'ruf. 

 

Strategi kedua yakni mengoptimalkan dan kembangkan potensi pembiayaan melalui pasar modal dengan peningkatan literasi kepada masyarakat. Ma'ruf menegaskan, OJK berperan krusial, khususnya dalam penyiapan strategi dan kebijakan yang inklusif dan berkelanjutan. 

"OJK juga diharapkan terus mendorong perluasan dan pemerataan akses keuangan, terutama produk pasar modal,” tutur Ma'ruf.

Selanjutnya berkaitan dengan strategi penting yang harus selalu ada dalam setiap upaya kemajuan yaitu sinergi. Menurutnya, dengan sinergi, maka strategi yang dijalankan dapat berjalan dengan baik dan tidak tumpang tindih.

“Ketiga, perluas jejaring dan sinergi pemangku kepentingan guna mendorong peningkatan perdagangan saham di BEI,” pesan Wapres.

Ma'ruf menegaskan, BEI dan Self-Regulatory Organization (SRO) dengan dukungan OJK agar mempertahankan operasional perdagangan secara maksimal, serta terus menciptakan ekosistem pasar modal yang kondusif dan menarik bagi investor lokal maupun asing.

Secara khusus, BEI diharapkan mampu meningkatkan likuiditas perdagangan saham, termasuk aktivitas perdagangan saham dan frekuensi transaksi, serta senantiasa mengedepankan prinsip akuntabilitas, transparansi, dan tata kelola yang baik. 

Sebelumnya, Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar, melaporkan komitmen dan upaya yang dilakukan jajarannya dalam meningkatkan integritas, kredibilitas, dan good governance pasar, serta seluruh ekosistem pasar modal.

“Langkah itu antara lain dilakukan melalui percepatan penyelesaian pemeriksaan, dan pengaturan sanksi terintegrasi untuk lembaga jasa keuangan. Hal penting lainnya adalah memberikan perlindungan untuk investor dan masyarakat di antaranya dengan pengawasan perilaku dari para pelaku jasa keuangan atau market conduct. Seluruh anomali atau unusual market activities, termasuk pergerakan saham yang tidak normal pasti dikaji, dianalisis dan dipantau ketat sehingga menjamin tidak terjadi pelanggaran terhadap peraturan yang berlaku,” jelas Mahendra.

Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement