Jumat 08 Dec 2023 16:17 WIB

Tunggu Rilis Data Tenaga Kerja AS, Rupiah Melemah Tipis

Rupiah masih akan berkonsolidasi untuk menguji level baru ke depan.

Petugas menghitung uang dolar AS di tempat penukaran valuta asing PT Valuta Inti Prima di Cikini, Jakarta.
Foto: Republika/Thoudy Badai
Petugas menghitung uang dolar AS di tempat penukaran valuta asing PT Valuta Inti Prima di Cikini, Jakarta.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rupiah pada akhir perdagangan Jumat (8/12/2023) melemah tipis seiring pasar menantikan rilis data tenaga kerja Amerika Serikat (AS) untuk melihat prospek kebijakan Bank Sentral AS terkait suku bunga acuannya.

"Pelaku pasar menanti rilis data pasar tenaga kerja AS termasuk non-farm payrolls (NFP) malam ini. Data tersebut merupakan salah satu acuan utama bank sentral AS (The Fed) dalam memutuskan suku bunga," kata analis Bank Woori Saudara Rully Nova di Jakarta.

Baca Juga

Rully menuturkan rupiah masih akan berkonsolidasi untuk menguji level baru ke depan yang dipengaruhi oleh faktor eksternal data non farm payrolls (NFP) AS yang akan rilis hari ini waktu AS.

Dari domestik, pergerakan rupiah didukung rilis data survei konsumen November 2023 yang mengindikasikan keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi tetap kuat, tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) November 2023 dalam zona optimis pada level 123,6.

 

Bank Indonesia mengatakan tetap kuatnya keyakinan konsumen pada November 2023 didorong oleh Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini (IKE) dan Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) yang tetap optimis.

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono sebelumnya menuturkan IKE November 2023 berada pada area optimis sebesar 113,0, meskipun lebih rendah dibandingkan dengan 114,4 pada Oktober 2023.

IKE tetap terjaga terutama didukung oleh Indeks Pembelian Barang Tahan Lama (Durable Goods) yang tercatat sebesar 110,2, meningkat satu poin dari Oktober 2023. Sedangkan, Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) November 2023 berada dalam zona optimis sebesar 134,2, stabil dibandingkan dengan Oktober 2023.

Pada penutupan perdagangan hari ini, rupiah melemah tipis tiga poin atau 0,02 persen menjadi Rp 15.518 per dolar AS dari penutupan sebelumnya sebesar Rp 15.515 per dolar AS. Kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Jumat menguat ke posisi Rp15.500 per dolar AS dari posisi sebelumnya Rp15.536 per dolar AS.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement