Jumat 24 Nov 2023 19:15 WIB

Danone Indonesia Respons Anggapan Terafiliasi dengan Israel

Danone belum menghitung dampak seruan boikot terhadap produknya di masyarakat.

Rep: Muhyiddin/ Red: Fuji Pratiwi
Produk air minum dalam kemasan dari Danone Indonesia.
Foto: dok Danone Indonesia
Produk air minum dalam kemasan dari Danone Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sustainability Director Danone Indonesia, Karyanto Wibowo menyatakan Danone Indonesia tidak terafiliasi dengan Israel. Menurut dia, Danone Indonesia adalah perusahaan yang tumbuh dan berkembang di Indonesia. 

"Tadi sempat saya sampaikan, produk-produk kita itu lahir di Indonesia dan memberikan kontribusi untuk akses hidrasi maupun nutrisi untuk masyarakat Indonesia. Insya Allah produk kita halal dan kita memang tidak teraifilasi dengan apa yang tadi disampaikan atau sering muncul di media massa," kata Wibowo  saat ditemui usai menyerahkan donasi kemanusiaan untuk Palestina di Kantor Baznas, Jakarta Timur, Jumat (24/11/2023).

Baca Juga

Dia mengatakan, Danone juga tidak beroperasi di Israel. Selama ini pihaknya hanya ingin memberikan produk yang sehat untuk masyarakat Indonesia. 

"Kita tidak beroprasi di sana kita tidak punya kantor di sana, tidak ada karyawan di sana dan memang kita berfokus untuk memberikan produk yang sehat, nutrisi yang sehat untuk masyarakat Indonesia," jelas Wibowo. 

 

Wibowo belum dapat memastikan dampak pemboikotan yang dilakukan masyarakat Indonesia terhadap produk Danone Indonesia. Namun, kata dia, yang jelas perusahannya tidak terafiliasi dengan Israel. 

"Saat ini kita belum melihat atau belum menghitung seperti apa (dampaknya), tetapi yang ingin kami sampaikan lebih ke arah bahwa kami Danone Indonesia kita adalah perusahaan yang memang beroperasi di Indonesia, lahir dan tumbuh di Indonesia, tidak terafikiasi dengan apa yang disampaikan di luar," kata Wibowo. 

"Dan kami berharap agar para konsumen kami, masyarakat di luar jangan terlalu percaya kepada hoaks," ucap dia. 

Untuk membuktikan tidak terafiliasi dengan Israel, Danone Indonesia pun turut menyalurkan bantuan kemanusiaan untuk Palestina melalui Baznas. Bantuan sebesar Rp 500 juta diserahkan secara simbolis oleh Wibowo kepada Wakil Ketua Baznas, Mokhamad Mahdum di kantor Baznas, Jakarta, Jumat (24/11/2023) sore.

Tidak hanya lewat Baznas, Danone Indonesia juga telah menyerahkan bantuan donasi untuk Paleatuna lewat Lazismu (Muhamamdiyah) dan Lazisnu (NU) dengan masing-masing nilai sebesar Rp 1 miliar. 

"Kita juga sudah menyalurkan di dua lembaga, yaitu NU dan Muhammadiyah. Dan tentunya kita berharap agar ke depan kita bisa lebih banyak lagi untuk menyalurkan donasi dan sumbangan untuk Palestina," ujar Wibowo. 

Secara keseluruhan, tambah dia, donasi yang disalurkan Danone Indonesia untuk Palestina adalah Rp 2,5 miliar. "Semoga ke depan kita terus menggalang dana baik dari karyawan maupun dari perusahaan sendiri untuk bisa kita salurkan," kata Wibowo.

Beberapa waktu lalu Danone menjadi salah satu perusahaan yang produknya diboikot karena diduga terafiliasi dengan Israel. Produsen makanan dan minuman asal Prancis itu dituding menjadi salah satu penyumbang dana untuk penjajah Israel melakukan genosida di Palestina. 

Dengan adanya isu yang beredar tersebut, masyarakat Indonesia pun banyak yang berhenti membeli produk PT Danone Indonesia, seperti air mineral Aqua, Vit hingga Mizone.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement