Rabu 08 Nov 2023 06:59 WIB

Harga Minyak Berada di Titik Terendah Sejak 2,5 Bulan Terakhir

Minyak mentah berjangka Brent turun 1,45 dolar AS atau 1,7 persen.

Rep: Novita Intan/ Red: Lida Puspaningtyas
Seorang pria berjalan di bawah papan reklame yang menampilkan iklan raksasa minyak milik negara Arab Saudi Aramco dengan tulisan Arab
Foto: AP Photo/Amr Nabil
Seorang pria berjalan di bawah papan reklame yang menampilkan iklan raksasa minyak milik negara Arab Saudi Aramco dengan tulisan Arab

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Harga minyak mencapai posisi terendah baru dalam 2,5 bulan karena data ekonomi yang beragam dari Tiongkok mengimbangi dampak Arab Saudi dan Rusia yang memperpanjang pengurangan produksi.

Seperti dilansir dari laman Reuters, Rabu (8/11/2023) minyak mentah berjangka Brent turun 1,45 dolar AS atau 1,7 persen, menjadi 83,73 dolar AS per barel pada 1242 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berada 79,58 dolar AS per barel, turun 1,24 dolar AS, atau 1,53 persen. Keduanya mencapai level terendah sejak akhir Agustus.

Baca Juga

Premi kontrak pemuatan bulan depan Brent dibandingkan kontrak pemuatan dalam waktu enam bulan juga berada pada titik terendah dalam 2-1/2 bulan, yang menunjukkan bahwa para pelaku pasar tidak terlalu khawatir dengan defisit pasokan saat ini.

Meskipun impor minyak mentah Tiongkok pada Oktober menunjukkan pertumbuhan yang kuat baik dari tahun ke tahun maupun bulan ke bulan, total ekspornya mengalami kontraksi lebih cepat dari perkiraan.

 

Ekspektasi penurunan produksi minyak mentah oleh perusahaan penyulingan yang berbasis di Tiongkok antara bulan November dan Desember juga dapat membatasi permintaan minyak dan memperburuk penurunan harga.

Saham global juga melemah karena antusiasme investor terhadap puncak suku bunga global memudar. Selain itu, dolar AS telah naik dari posisi terendah baru-baru ini, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Dari sisi pasokan, pasar sedang menunggu untuk melihat apakah Arab Saudi dan Rusia siap mengendalikan produksi secara sukarela setelah akhir tahun ini selain kesepakatan yang lebih luas di antara kelompok produsen OPEC+.

“Melihat ke depan pada 2024, Arab Saudi mungkin akan kesulitan untuk menarik pengurangan produksinya pada akhir tahun ini – lagipula, setiap ekspansi produksi minyak Arab Saudi akan berisiko menyebabkan kelebihan pasokan pada paruh pertama tahun depan,” kata Commerzbank.

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement