Rabu 11 Oct 2023 16:21 WIB

Rupiah Menguat karena Pernyataan Dovish The Fed Terkait Suku Bunga

Pergerakan rupiah hari ini dipengaruhi oleh penurunan yield obligasi pemerintah AS.

Petugas menunjukan uang pecahan dolar AS di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). Nilai tukar rupiah kembali menembus level Rp15.300 pada perdagangan Selasa (4/10) siang, dimana sentimen yang mempengaruhi pergerakan rupiah adalah mulai melandainya nilai dolar AS.
Foto: ANTARA/Muhammad Adimaja
Petugas menunjukan uang pecahan dolar AS di gerai penukaran mata uang asing VIP (Valuta Inti Prima) Money Changer, Jakarta, Selasa (4/10/2022). Nilai tukar rupiah kembali menembus level Rp15.300 pada perdagangan Selasa (4/10) siang, dimana sentimen yang mempengaruhi pergerakan rupiah adalah mulai melandainya nilai dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Analis Bank Woori Saudara BWS Rully Nova mengatakan penguatan rupiah dipengaruhi pernyataan The Fed yang dovish terkait kemungkinan suku bunga acuan yang akan bertahan hingga akhir tahun. Pada penutupan perdagangan hari ini, Rabu (11/10/2023), mata uang rupiah menguat sebesar 39 poin atau 0,25 persen menjadi Rp 15.700 per dolar AS dari penutupan sebelumnya sebesar Rp 15.739 per dolar AS.

“Pergerakan rupiah hari ini dipengaruhi oleh penurunan yield obligasi Pemerintah AS dan pernyataan the Fed yang dovish,” kata dia ketika dihubungi, Jakarta, Rabu (11/10/2023).

Baca Juga

Dua pejabat the Fed, Raphael Bostic dan Neel Kashkari, menyampaikan bahwa the Fed tidak perlu kembali menaikkan suku bunga. Mereka berdua memiliki alasan yang berbeda. Bostic khawatir terhadap perang Palestina melawan Israel, sedangkan Kashkari menyinggung imbal hasil obligasi AS yang sudah tinggi akan menurunkan inflasi.

Menurut CME FedWatch Tool, ekspektasi pasar terkait suku bunga bakal bertahan di akhir tahun terlihat meningkat dari 57 persen menjadi 74 persen.

 

“(Kendati demikian), potensi penguatan rupiah ke depan akan tertahan oleh situasi geopolitik Timur Tengah, (dan) data tingkat harga produsen dan konsumen AS yang masing-masing akan rilis hari ini dan besok,” kata Rully.

Tingkat harga konsumen diperkirakan 0,39 persen bulanan dan 3,7 persen tahunan, sedangkan tingkat harga produsen 0,3 persen bulanan.

Kurs Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (JISDOR) Bank Indonesia pada Rabu justru melemah ke posisi Rp 15.710 dari sebelumnya Rp 15.708 per dolar AS.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement