Selasa 08 Aug 2023 18:16 WIB

Erick Thohir Ingatkan Pengusaha Properti Pentingnya Akses Sebelum Bangun Perumahan

Erick Thohir apresiasi akad KPR Massal 10 ribu unit Bank BTN

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah
Menteri BUMN Erick Thohir (tengah) didampingi Dirut Bank BTN Nixon LP Napitupulu (kedua kanan) dan Pj Gubernur Banten Al Muktabar (kanan) menyapa sejumlah siswa saat menghadiri Akad Massal KPR BTN di perumahan Puri Delta Tigaraksa, Tangerang, Banten, Selasa (8/8/2023). PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menggelar akad KPR massal serentak di seluruh Indonesia guna mendukung pemerintah merealisasikan Program Sejuta Rumah khususnya mempermudah Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) memiliki rumah layak.
Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Menteri BUMN Erick Thohir (tengah) didampingi Dirut Bank BTN Nixon LP Napitupulu (kedua kanan) dan Pj Gubernur Banten Al Muktabar (kanan) menyapa sejumlah siswa saat menghadiri Akad Massal KPR BTN di perumahan Puri Delta Tigaraksa, Tangerang, Banten, Selasa (8/8/2023). PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) menggelar akad KPR massal serentak di seluruh Indonesia guna mendukung pemerintah merealisasikan Program Sejuta Rumah khususnya mempermudah Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) memiliki rumah layak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Erick Thohir mengapresiasi akad kredit pemilikan rumah, atau KPR massal 10 ribu unit rumah secara serentak di seluruh Indonesia pada Selasa (8/8/2023). Secara simbolis, program akad massal diresmikan oleh Erick Thohir di Perumahan Puri Delta Tigaraksa, Kabupaten Tangerang, Banten. 

Akad KPR 10 ribu unit yang dilakukan meliputi KPR Bersubsidi, KPR Nonsubsidi, pembiayaan syariah dan KUR. Untuk di perumahan Puri Delta Tiga Raksa terdapat 201 unit yang melakukan akad.

Dalam kesempatan tersebut, Erick menekankan kepada para pengusaha properti bahwa saat akan membangun kawasan perumahan, harus memperhitungkan aksesbilitas penghuninya. Karena, akan sangat percuma bila hunian jauh dari akses publik, mulai dari akses air, listrik, transportasi, tersedianya fasilitas pendidikan, kesehatan, olahraga serta perekonomian. 

"Tidak cukup membangun ( kawasan perumahan), tapi juga kawasannya juga harus diperhitungkan. Akkes publik harus ada. Percuma punya rumah tapi jauh dari akses publik. Sehingga sulit untuk bekerja, apalagi harus membawa anak-anak ke sekolah. Ini yang harus kita sinergikan dengan pemerintah pusat dan daerah. Jangan kita membangun kawasan seperti ini, listriknya belom masuk, airnya belom masuk dan fasklitas publiknya belum ada," ujar Erick.

 

Direktur Utama Bank Tabungan Negara (BTN) Nixon LP Napitupulu mengatakan, akad massal KPR yang dilakukan serentak di seluruh Indonesia ini selain untuk mendukung Program Sejuta Rumah, juga dalam rangka menyemarakan Hari Perumahan Nasional (Hapernas) 2023. Saat ini, BTN juga fokus mendukung upaya pemerintah mengintegrasikan pembangunan perumahan dengan sarana transportasi massal atau transit oriented development (TOD).

Ia pun mencontohkan seperti akad KPR massal yang dilakukan di Perumahan Puri Delta Tigaraksa, karena perumahan tersebut dekat dengan Stasiun Tigaraksa dan Stasiun Tenjo.

"Perumahan Puri Delta Tigaraksa ini sesuai dengan Konsep TOD, karena jarak dengan stasiun dekat sekali. Ini akan memudahan mobilisasi mereka yang bekerja di Jakarta," ujar Nixon.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement