Senin 31 Jul 2023 22:24 WIB

El Nino Membayangi, Ini Saran Badan Pangan

Saran NFA ialah konsumsi pangan lokal, setor boros pangan, dan bijak belanja.

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Fuji Pratiwi
Kepala Badan Pangan Nasional, Arief Prasetyo Adi di IICC Bogor.
Foto: Republika/Shabrina Zakaria
Kepala Badan Pangan Nasional, Arief Prasetyo Adi di IICC Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tidak hanya pada aspek ketersediaan dan stabilitas pangan, Badan Pangan Nasional (Bapanas/NFA) menekankan pentingnya penganekaragaman pangan sebagai salah satu strategi mengantisipasi dampak El Nino. Hal ini penting karena Indonesia memiliki banyak potensi sumber daya pangan berbasis kearifan lokal. 

Beras memang menjadi pangan pokok yang dikonsumsi mayoritas masyarakat Indonesia. Namun masih banyak sumber karbohidrat dan protein yang tersebar di berbagai daerah, misalnya sagu di Indonesia Timur. "Kita ingin ketahanan pangan yang berlandaskan kemandirian dan kedaulatan nasional," kata Kepala NFA Arief Prasetyo Adi dalam Talkshow Forum Merdeka Barat 9 (FMB9), di Jakata, pada Senin (31/7/2023). 

Baca Juga

Menurutnya, dibutuhkan political will bersama untuk mengakselerasi keragaman produksi pangan Tanah Air. Sebab hal ini menjadi kekuatan dalam mengantisipasi dampak El Nino bagi ketahanan pangan. 

 Di sisi lain, soal masih besarnya angka susut dan boros pangan di Indonesia, Arief juga mengimbau agar seluruh masyarakat bersama-sama untuk setop boros pangan. Sebab El Nino bisa berpengaruh terhadap penurunan produksi pangan. Karena itu, yang bisa masyarakat lakukan bersama salah satunya adalah mulai melaksanakan aksi setop boros pangan dan belanja bijak.

 

"Boros itu dibenci Tuhan dan merugikan ekonomi bahkan lingkungan," ungkap Arief.

 Stop boros pangan dapat diterapkan dengan benar-benar mengonsumsi makanan sampai habis tak bersisa. Sementara belanja bijak dapat diaplikasikan dengan membeli keperluan pangan sesuai kebutuhan dan tidak perlu panic buying. Kalau tidak ada panic buying, tidak ada kekhawatiran yang memicu kelangkaan pasokan dan lonjakan harga bahan pangan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement