Sabtu 01 Jul 2023 07:05 WIB

Sah! Kapitalisasi Pasar Apple Lampaui 3 Triliun Dolar AS

Saham Apple melonjak 2,3 persen pada perdagangan Jumat menjadi 193 dolar AS.

Logo Apple. Nilai pasar saham Apple Inc mengakhiri sesi perdagangan di atas 3 triliun dolar AS untuk pertama kalinya pada Jumat (30/6/2023).
Foto: Reuters/Michael Dalder
Logo Apple. Nilai pasar saham Apple Inc mengakhiri sesi perdagangan di atas 3 triliun dolar AS untuk pertama kalinya pada Jumat (30/6/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Nilai pasar saham Apple Inc mengakhiri sesi perdagangan di atas 3 triliun dolar AS untuk pertama kalinya pada Jumat (30/6/2023). Nilai Apple terangkat oleh tanda-tanda membaiknya inflasi dan taruhan bahwa pembuat iPhone akan berhasil memperluas ke pasar baru.

Saham perusahaan paling berharga di dunia itu melonjak 2,3 persen menjadi 193,97 dolar AS. Menurut data Refinitiv, itu menjadikan kapitalisasi pasar Apple mencapai 3,05 triliun triliun dolar AS atau setara Rp 45 ribu triliun.

Baca Juga

Itu adalah rekor tertinggi keempat berturut-turut Apple. Dalam sejarah Wall Street, kapitalisasi pasar perusahaan asal California, Cupertino, secara singkat memuncak di atas 3 triliun dolar AS dalam perdagangan intraday pada 3 Januari 2022 sebelum menutup sesi tepat di bawah angka tersebut.

Saham pertumbuhan kelas berat termasuk Apple, Nvidia Corp dan Tesla Inc naik tajam setelah laporan Departemen Perdagangan menunjukkan indeks harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi naik lebih sedikit di bulan Mei dibandingkan di bulan April. Ini mencerminkan kemajuan dalam pertarungan Federal Reserve terhadap inflasi.

 

Apple telah melonjak 49 persen sejauh ini pada tahun 2023 dalam reli oleh beberapa perusahaan paling berharga di Wall Street. Kenaikan itu didorong oleh taruhan bahwa Fed mendekati akhir kampanye kenaikan suku bunga dan oleh optimisme tentang potensi kecerdasan buatan.

Laporan kuartal terbaru Apple di bulan Mei menunjukkan pendapatan dan laba turun tetapi masih mengalahkan ekspektasi analis. Seiring dengan rekam jejak pembelian kembali saham yang stabil, hasil keuangan memperkuat reputasinya sebagai investasi yang aman di tengah ketidakpastian ekonomi global.

"Ini adalah bukti dari salah satu perusahaan publik terbesar yang pernah ada. Perusahaan ini terus tumbuh dan mendiversifikasi aliran pendapatannya, memiliki manajemen yang ramah pemegang saham, membeli kembali saham, membagikan dividen, dan memiliki neraca yang kuat dan dapat dipertahankan. arus kas," kata Art Hogan, kepala strategi pasar di B. Riley Wealth.

Tonggak sejarah Apple senilai 3 triliun dolar AS mengikuti peluncuran headset augmented-reality yang mahal pada 5 Juni 2023. Ini menjadi taruhan paling berisiko sejak pengenalan iPhone lebih dari satu dekade lalu.

Empat perusahaan AS lainnya memiliki valuasi lebih dari 1 triliun dolar AS. Keempatnya adalah Alphabet Inc, Amazon.com Inc, Nvidia dan Microsoft Corp yang mengikuti Apple dengan nilai pasar 2,5 triliun dolar AS.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement