Rabu 07 Jun 2023 17:18 WIB

China Ekspor dan Impornya Merosot, Mengapa Indonesia Harus Waspada?

Ekspor China diyakini akan terus melemah di bulan-bulan berikutnya.

Kontainer pengiriman ditumpuk di dermaga di sebuah pelabuhan di Nantong di Provinsi Jiangsu, China timur, Senin, 1 Mei 2023. Ekspor China pada Mei 2023 turun 7,5 persen.
Foto: Chinatopix via AP
Kontainer pengiriman ditumpuk di dermaga di sebuah pelabuhan di Nantong di Provinsi Jiangsu, China timur, Senin, 1 Mei 2023. Ekspor China pada Mei 2023 turun 7,5 persen.

REPUBLIKA.CO.ID,SHANGHAI -- Ekspor China mengalami kontraksi pada bulan Mei untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena permintaan global yang lebih lemah membebani pemulihan negara tersebut dari pandemi Covid-19.

Penurunan pesanan ponsel dan garmen berkontribusi pada penurunan 7,5 persen dalam pengiriman keluar menjadi 283,5 miliar dolar AS, kantor bea cukai negara melaporkan pada hari Rabu (7/6/2023). Ini dibandingkan dengan perkiraan rata-rata untuk penurunan 0,4 persen dalam jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom.

Baca Juga

Ekspor berfluktuasi dalam beberapa bulan terakhir, meningkat pada bulan Maret dan April setelah lima bulan mengalami kontraksi.

Impor di bulan Mei juga turun 4,5 persen menjadi 217,6 miliar dolar AS karena melemahnya permintaan domestik membatasi pesanan untuk barang-barang seperti karet alam dan sintetis, serta sirkuit terpadu. Pengiriman masuk terus berkontraksi sejak Oktober.

"Ke depan, kami perkirakan ekspor China akan tetap lemah, karena kami mengantisipasi ekonomi AS memasuki resesi di Semester 2 sementara tekanan destocking global terus meningkat," tulis ekonom senior Oxford Economics Lloyd Chan dalam sebuah catatan setelah rilis data ekspor dan impor China.

"Data aktivitas yang mengecewakan (penjualan ritel, produksi industri, dan investasi aset tetap) pada bulan April menunjukkan pemulihan permintaan domestik China telah kehilangan tenaga setelah pemantulan yang dipicu oleh pembukaan kembali di Q1," tambahnya. "Ini akan terus membatasi pertumbuhan impor barang China."

Pengiriman China ke tujuan ekspor utama di Asia Tenggara dan AS turun masing-masing sebesar 10,1 persen dan 1,2 persen, sementara impor yang lebih lemah diimbangi oleh pengiriman dari Rusia, yang tumbuh sebesar 17,6 persen.

Aktivitas pabrik China telah turun sejak Maret, dengan indeks  pembelian manufaktur resmi (PMI) mencatat 48,8 pada Mei. Subindeks PMI yang mencakup produksi, pesanan baru, dan inventaris bahan mentah mengalami kontraksi di bulan Mei, mengisyaratkan permintaan yang lebih lemah, tidak hanya untuk ekspor tetapi juga investasi modal.

Didorong oleh konsumsi domestik dan permintaan untuk layanan setelah berakhirnya pembatasan pandemi selama bertahun-tahun, ekonomi China mengalahkan ekspektasi, tumbuh 4,5 persen pada kuartal pertama.

Tetapi aktivitas manufaktur yang lesu dan investasi domestik terus menyeret pertumbuhan, mendorong para ekonom di Nomura dan Barclays untuk memangkas proyeksi pertumbuhan China.

Pemerintah menetapkan target pertumbuhan sekitar 5 persen pada tahun 2023, sedikit lebih tinggi dari 3 persen pada tahun 2022.

"[Data perdagangan] ini menunjukkan melemahnya permintaan global untuk barang-barang China dan mendukung pandangan kami bahwa angka ekspor yang kuat dari beberapa bulan sebelumnya mencerminkan distorsi pada data bea cukai daripada perubahan haluan dalam permintaan asing," Julian Evans-Pritchard, kepala of China Economics di Capital Economics yang berbasis di Inggris menulis dalam sebuah catatan pada Rabu (7/6/2023).

Badan Pusat Statistik (BPS) Indonesia mencatat ekspor Indonesia sepanjang April 2023 mencapai 19,29 miliar dolar AS.  Deputi Bidang Metodologi dan Informasi Statistik BPS Imam Machdi mengatakan ekspor negara tujuan utama Indonesia adalah China dengan porsi mencapai 25,62 persen terhadap total ekspor nonmigas.

"Ekspor Indonesia ke China pada April ini capai 4,62 miliar dolar AS, masih jadi mitra dagang utama," ujarnya dalam konferensi pers, Senin (15/5/2023).


sumber : Nikkei Asia
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement