Jumat 05 May 2023 14:41 WIB

BPS: Pulau Jawa Masih Dominasi Struktur Ekonomi RI

Sumber pertumbuhan di Pulau Jawa di antaranya dari industri pengolahan.

Pekerja memeriksa benang disela kunjungan kerja Panglima TNI di PT Trisula Textile Industries Tbk, Jalan Mahar Martanegara, Kota Cimahi, Provinsi Jawa Barat, Rabu (1/3/2023). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat struktur ekonomi Indonesia pada kuartal I 2023 masih didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa.
Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
Pekerja memeriksa benang disela kunjungan kerja Panglima TNI di PT Trisula Textile Industries Tbk, Jalan Mahar Martanegara, Kota Cimahi, Provinsi Jawa Barat, Rabu (1/3/2023). Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat struktur ekonomi Indonesia pada kuartal I 2023 masih didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat struktur ekonomi Indonesia pada kuartal I 2023 masih didominasi oleh kelompok provinsi di Pulau Jawa. Pulau Jawa memberikan dominasi sebesar 57,17 persen dengan pertumbuhan 4,96 persen secara tahunan (year on year/yoy).

"Sumber pertumbuhan terbesar di Pulau Jawa, yakni industri pengolahan, perdagangan, serta informasi dan komunikasi," kata Deputi Bidang Neraca dan Analisis Statistik BPS Edy Mahmud, Jumat (5/5/2023).

Baca Juga

Sementara, provinsi dengan andil terbesar terhadap pertumbuhan ekonomi pulau ini yakni DKI Jakarta dengan andil 1,4 persen, Jawa Timur 1,24 persen, serta Jawa Barat 1,14 persen. Selanjutnya, Sumatera menjadi pulau kedua penyumbang pertumbuhan ekonomi Indonesia dengan andil 21,82 persen dan pertumbuhan 4,79 persen (yoy) pada kuartal pertama tahun ini.

Sumber pertumbuhan terbesar Pulau Sumatra yakni industri pengolahan, perdagangan, pertanian, kehutanan, dan perikanan.

 

Sumatra Utara, Riau, dan Sumatrra Selatan menjadi provinsi penyumbang tertinggi dengan besaran peran masing-masing 1,13 persen, 0,84 persen, serta 0,7 persen.

Sementara itu, Edy menyampaikan kelompok provinsi di Pulau Kalimantan dan Pulau Sulawesi tercatat tumbuh di atas pertumbuhan ekonomi nasional yang sebesar 5,03 persen (yoy) pada kuartal I 2023, yakni masing-masing meningkat 5,79 persen (yoy) dan 7 persen (yoy). Kedua pulau memiliki distribusi 9 persen dan 6,87 persen terhadap perekonomian RI.

Secara rinci, sumber pertumbuhan terbesar Pulau Kalimantan berasal dari industri pengolahan, konstruksi, serta pertambangan dan penggalian. Provinsi dengan sumbangan tertinggi untuk pulau ini yakni Kalimantan Timur sebesar 3,62 persen, Kalimantan Selatan 0,73 persen, dan Kalimantan Barat 0,72 persen.

Kemudian, sumber pertumbuhan terbesar di Pulau Sulawesi tercatat pada industri pengolahan, pertambangan dan penggalian, serta perdagangan.

Sulawesi Tengah merupakan sumber pertumbuhan tertinggi dengan andil 2,79 persen, disusul Sulawesi Selatan sebesar 2,39 persen, serta Sulawesi Tenggara 0,84 persen. 

Di sisi lain, lanjut dia, Pulau Bali dan Nusa Tenggara tumbuh sebesar 3,5 persen (yoy) dengan distribusi 2,68 persen. Sumber pertumbuhan terbesar di kepulauan ini yaitu akomodasi dan makan minum, transportasi dan pergudangan, serta perdagangan

"Sebagai provinsi terbesar, Bali menyumbang pertumbuhan ekonomi tertinggi yakni sebesar 2,78 persen, yang diikuti Nusa Tenggara Barat 1,13 persen dan Nusa Tenggara Timur 0,83 persen," tambahnya.

Terakhir, Pulau Maluku dan Papua tercatat tumbuh 1,95 persen (yoy) pada periode yang sama dengan andil 2,46 persen. Sumber pertumbuhan terbesar pulau ini yakni industri pengolahan dan perdagangan, dengan Maluku Utara, Papua Barat, serta Maluku menyumbang pertumbuhan tertinggi masing-masing 2,1 persen, 0,65 persen, dan 0,54 persen.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement