Jumat 05 May 2023 07:20 WIB

Emas Terus Menguat Setelah Fed Indikasikan Jeda Kenaikan Suku Bunga

Investor bereaksi terhadap pengumuman pertemuan FOMC.

Petugas menunjukan emas batangan edisi imlek 2023 di Butik Emas Antam, Pulogadung , Jakarta, Senin (16/1/2023). Harga emas kembali menguat pada akhir perdagangan Kamis (4/5/2023), memperpanjang keuntungan untuk hari ketiga berturut-turut.
Foto: Republika/Prayogi
Petugas menunjukan emas batangan edisi imlek 2023 di Butik Emas Antam, Pulogadung , Jakarta, Senin (16/1/2023). Harga emas kembali menguat pada akhir perdagangan Kamis (4/5/2023), memperpanjang keuntungan untuk hari ketiga berturut-turut.

REPUBLIKA.CO.ID, CHICAGO -- Harga emas kembali menguat pada akhir perdagangan Kamis (4/5/2023), memperpanjang keuntungan untuk hari ketiga berturut-turut. Investor bereaksi terhadap pengumuman pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) di tengah sinyal Federal Reserve siap untuk gencatan senjata dalam perang melawan inflasi.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni di divisi Comex New York Exchange, melonjak 18,70 dolar AS atau 0,92 persen menjadi ditutup pada 2.055,70 dolar AS per ounce, setelah menyentuh level tertinggi sesi di 2.085,40 dolar AS yang merupakan posisi tertinggi sepanjang masa dan terendah di 2.038,50 dolar AS.

Baca Juga

Federal Reserve menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada Rabu (3/5/2023). The Fed menghapus perkataan "beberapa penguatan kebijakan tambahan mungkin tepat" dalam pengumumannya setelah pertemuan, menandakan bahwa siklus kenaikan suku bunga mungkin akan berakhir.

"Dukungan kuat untuk kenaikan emas mengingat semua gejolak perbankan dan meningkatnya risiko bahwa AS akan mengalami resesi yang sulit," kata Ed Moya, analis di platform perdagangan daring OANDA.

 

"Ekonomi riil akan banyak terpukul mengingat apa yang kita lihat dengan keuangan dan itu akan membuat permintaan untuk aset safe-haven tetap tinggi. Emas akan bersinar mengingat latar belakang makro ini dan mungkin mengincar pergerakan di atas 2.100 dolar AS jika sentimen de-risking di Wall Street tetap ada selama beberapa sesi berikutnya."

Data ekonomi yang dirilis Kamis (4/5/2023) juga mendukung emas. Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan bahwa produktivitas AS anjlok sebesar 2,7 persen pada kuartal pertama 2023 setelah melonjak sebesar 1,6 persen yang direvisi pada kuartal keempat 2022. Penurunan tersebut jauh lebih besar dari yang diharapkan.

Departemen Tenaga Kerja AS juga melaporkan bahwa klaim pengangguran awal AS naik 13.000 menjadi 242.000 dalam pekan yang berakhir 29 April. Perkiraan median dalam survei para ekonom adalah untuk 240.000 permohonan.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Juli menguat 54,60 sen atau 2,13 persen, menjadi ditutup pada 26,227 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli merosot 11,50 dolar AS atau 1,08 persen, menjadi menetap pada 1.050,30 dolar AS per ounce.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement