Senin 17 Apr 2023 13:58 WIB

Industri Nilai Penerbangan Ramah Lingkungan Masih Mahal

Meski mahal, permintaan akan penerbangan masih akan tetap ada.

 Wisatawan tiba di Bandara Heathrow di London, Inggris, Kamis (5/1/2023). Biaya dekarbonisasi perjalanan udara kemungkinan akan mengerek harga tiket dan membuat beberapa penerbangan mandek, demikian kata sebuah kelompok yang mewakili industri penerbangan Inggris.
Foto: EPA-EFE/Neil Hall
Wisatawan tiba di Bandara Heathrow di London, Inggris, Kamis (5/1/2023). Biaya dekarbonisasi perjalanan udara kemungkinan akan mengerek harga tiket dan membuat beberapa penerbangan mandek, demikian kata sebuah kelompok yang mewakili industri penerbangan Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Biaya dekarbonisasi perjalanan udara kemungkinan akan mengerek harga tiket dan membuat beberapa penerbangan mandek, demikian kata sebuah kelompok yang mewakili industri penerbangan Inggris.

Langkah-langkah seperti beralih ke bahan bakar penerbangan berkelanjutan yang berbiaya lebih tinggi "pasti akan mengurangi permintaan penumpang", menurut Sustainable Aviation seperti dilansir BBC, Senin (17/4/2023). Namun, masih ada mereka yang "masih ingin terbang" meskipun "biayanya sedikit lebih tinggi". 

Baca Juga

Jumlah penumpang tahunan masih diperkirakan akan meningkat hampir 250 juta pada 2050, tambah kelompok itu.

Sustainable Aviation adalah aliansi perusahaan termasuk maskapai penerbangan seperti British Airways, bandara seperti Heathrow dan pabrikan seperti Airbus. Kelompok ini menilai bahwa bahan bakar penerbangan berkelanjutan (Saf) akan menjadi bagian penting dari "perjalanan menuju nol bersih" industri, terhitung setidaknya tiga perempat dari bahan bakar yang digunakan dalam penerbangan Inggris pada tahun 2050.

 

Saf diproduksi dari sumber berkelanjutan seperti limbah pertanian dan mengurangi emisi karbon hingga 70 persen dibandingkan dengan bahan bakar jet tradisional. Namun, saat ini Saf lebih mahal untuk diproduksi. Biaya penggunaan skema penggantian kerugian karbon untuk mencapai nol bersih juga akan menaikkan biaya penerbangan, tambah laporan itu.

Direktur keberlanjutan Bandara Heathrow, Matthew Gorman - yang mengetuai Sustainable Aviation - mengatakan "premi ramah lingkungan" ini akan "berdampak pada permintaan di masa depan" untuk perjalanan udara. Namun dia menambahkan bahwa industri tersebut masih dapat "tumbuh secara signifikan" karena kebanyakan orang "senang membayar sedikit lebih banyak untuk bepergian".

Kelompok Penerbangan Berkelanjutan berpendapat bahwa perpindahan ke perjalanan yang lebih hijau menghadirkan peluang besar bagi Inggris, yang memiliki jaringan penerbangan global terbesar ketiga di dunia. Hingga lima pabrik produksi Saf baru direncanakan bisa berdiri di Inggris, dengan investasi pemerintah dalam pengembangannya. Namun, kelompok itu mengatakan khawatir investor akan terpikat ke AS dan seluruh Eropa dengan insentif pajak "signifikan", dan Inggris berisiko ketinggalan.

Hal itu mendesak pemerintah untuk memperkenalkan mekanisme untuk menutup kesenjangan harga antara Saf dan bahan bakar jet tradisional. Pada hari Senin, para menteri dan kepala penerbangan akan mengungkap rencana aksi dekarbonisasi industri penerbangan di Bandara Farnborough. Menteri Transportasi Inggris Mark Harper mengatakan, pemerintah adalah mitra untuk industri penerbangan dan bertekad membantu mempercepat teknologi dan bahan bakar baru, memodernisasi operasi mereka dan bekerja secara internasional untuk menghilangkan hambatan kemajuan.

"Bersama-sama, kita dapat menyiapkan penerbangan agar sukses, terus memanfaatkan kekuatan sosial dan ekonominya yang besar, serta memastikannya tetap menjadi bagian inti dari masa depan ekonomi Inggris yang berkelanjutan," kata Harper.

 

sumber : BBC
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement