Senin 17 Apr 2023 08:09 WIB

Mobil Listrik Telah Lampui Mobil Hybrid Plug-In

Honda dan GM berpendapat PHEV tidak perlu dalam peralihan ke mobil listrik.

Toyota Prius
Foto: Green Car
Toyota Prius

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA--Teknologi hybrid plug-in (PHEV) terus menjadi sesuatu yang tidak dapat sepenuhnya disetujui oleh produsen mobil maupun regulator.

 

Baca Juga

Beberapa produsen otomotif, seperti Toyota, Volvo, BMW, dan lainnya melihatnya sebagai teknologi penghubung yang cerdas dan efektif untuk mobil listrik (EV). Sementara yang lain, termasuk General Motors (GM) dan Honda melihatnya, setidaknya untuk saat ini di Amerika Serikat (AS), sebagai komplikasi yang tidak perlu dalam peralihan ke EV.

 

 

Mengingat aturan polusi kendaraan EPA yang diusulkan terungkap awal pekan ini, PHEV tidak akan hilang. Namun seperti yang baru-baru ini disorot oleh Departemen Energi AS (DOE), pembuat mobil tidak menambah jumlah pilihan PHEV.

 

Melihat kendaraan ringan, DOE menemukan bahwa jumlah model EV melampaui jumlah model hybrid plug-in untuk pertama kalinya sejak 2014 — dari 20 menjadi 38 model berbeda hanya dalam setahun. Dan dibandingkan tahun sebelumnya, jumlah model PHEV turun pada tahun 2022.

 

DOE mengatakan bahwa dalam menghitung jumlah model, setiap nama model hanya dihitung satu kali, meskipun beberapa konfigurasi tersedia untuk beberapa di antaranya.

 

Dari segi penjualan, EV telah jauh di depan PHEV selama beberapa waktu—sejak sekitar tahun 2018. Pada akhir tahun 2022, EV mencapai sekitar 6 persen pasar AS sementara PHEV berada di atas 1 persen.

 

Proposal EPA untuk emisi kendaraan 2027-2032 terus menekankan hibrida plug-in, bersama dengan kendaraan bahan bakar hidrogen, sebagai bagian dari jalur alternatif untuk dipatuhi pembuat mobil sebagai bagian dari pendekatan "netral teknologi". Aturan Advanced Clean Cars II (ACCII) California yang mulai berlaku mulai tahun 2026 akan mengamanatkan setara dengan 50 mil jangkauan listrik untuk hibrida plug-in.

 

Sementara pembuat mobil dan regulator telah mendorong hibrida plug-in sebagai bagian dari solusi untuk standar emisi yang lebih ketat, ada kontroversi lama mengenai efek nyata dari hibrida plug-in, dan seberapa banyak pemilik benar-benar memasangnya. Dan lebih dari itu, penelitian yang dilakukan grup lingkungan Eropa Transport & Environment (T&E) menemukan data bahwa beberapa mobil hibrida plug-in menghasilkan CO2 dalam sehari-hari karena mode bensin lebih sering dinyalakan daripada yang ditunjukkan oleh pembuat mobil.

 

Volvo telah mempercepat penawaran hybrid plug-innya—dalam volume penjualan dan jangkauan listrik—saat meningkatkan penawaran EV-nya. Toyota mengumumkan awal bulan ini bahwa mereka berencana menghasilkan jangkauan listrik hibrida plug-in hingga 125 mil dan lebih jauh (200+ km). Dan Volkswagen baru-baru ini menyebut hibrida plug-in sebagai kemungkinan yang pas bagi AS untuk pertama kalinya sejak skandal dieselnya dan menghasilkan dorongan EV.

 

Bagian dari stagnasi pasar mungkin ada hubungannya karena spesifikasi plug-in hybrid belum tumbuh sesuai ekspektasi. Sementara beberapa model ini berakselerasi lebih cepat daripada satu-satunya model bensin, hanya saja mereka tidak mempertahankan pengalaman mengendarai mode listrik walaupun pemiliknya ingat untuk mengisi daya.

 

Akankah peraturan baru sekali lagi meningkatkan jumlah PHEV dalam beberapa tahun — mungkin diformulasi ulang dengan mesin gas lebih sebagai perluasan jangkauan? Itu masih harus dilihat, terutama jika itu membantu menjual lebih banyak EV di masa mendatang.

 

sumber : Green Car
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement