Selasa 28 Mar 2023 12:26 WIB

BI Dorong Penggunaan Fast Payment di Kawasan ASEAN

Per Februari 2023 transaksi QRIS WNI mencapai Rp 8,54 miliar.

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Lida Puspaningtyas
Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio N Kacaribu (kiri) saat menghadiri media briefing ASEAN Finance Minister and Central Bank Governor Meetings di Bali, Senin (27/3/2023).
Foto: Retno Wulandhari/Republika
Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio N Kacaribu (kiri) saat menghadiri media briefing ASEAN Finance Minister and Central Bank Governor Meetings di Bali, Senin (27/3/2023).

REPUBLIKA.CO.ID, BADUNG -- Bank Indonesia (BI) mendorong penggunaan sistem pembayaran cepat atau fast payment di antara negara-negara kawasan ASEAN. Melalui BI-Fast, saat ini Indonesia sedang menjajaki kerja sama dengan lima negara ASEAN, di antaranya Singapura, Malaysia, Filipina, dan Thailand.

Deputi Gubernur BI Dody Budi Waluyo berharap, transaksi BI Fast dengan negara lain bisa terealisasi pada tahun depan. "Pada 2024 kami harap fast payment sudah terkoneksi secara regional maupun global," kata Dody dalam media briefing ASEAN Finance Minister and Central Bank Governor Meetings di Bali, Senin (27/3/2023).

Baca Juga

Menurut Dody, lima negara ASEAN tersebut sudah sepakat untuk melakukan payment connectivity dengan Indonesia. Pada awal tahun ini, Quick Response Code Indonesian Standard atau QRIS sudah bisa digunakan di sejumlah negara-negara ASEAN, termasuk Thailand.

Berdasarkan data BI, hingga Februari 2023 transaksi QRIS warga negara Indonesia mencapai Rp 8,54 miliar dengan frekuensi sebanyak 14.555 kali. Sementara transaksi warga Thailand di Indonesia menggunakan QRIS tercatat sebanyak 492 kali dengan nilai Rp 114 juta.

 

Selain di kawasan ASEAN, Dody menambahkan, Indonesia juga akan menghubungkan sistem pembayaran cepat dengan kawasan di Asia Selatan, seperti India, Jepang, dan Arab Saudi. Menurut Dody, penerapan BI Fast dengan negara lain juga menjadi bagian dari inisiatif transfer antarnegara atau cross border transfer.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Apakah internet dan teknologi digital membantu Kamu dalam menjalankan bisnis UMKM?

  • Ya, Sangat Membantu.
  • Ya, Cukup Membantu
  • Tidak
Advertisement
Yuk Ngaji Hari Ini
كَانَ النَّاسُ اُمَّةً وَّاحِدَةً ۗ فَبَعَثَ اللّٰهُ النَّبِيّٖنَ مُبَشِّرِيْنَ وَمُنْذِرِيْنَ ۖ وَاَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتٰبَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيْمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ ۗ وَمَا اخْتَلَفَ فِيْهِ اِلَّا الَّذِيْنَ اُوْتُوْهُ مِنْۢ بَعْدِ مَا جَاۤءَتْهُمُ الْبَيِّنٰتُ بَغْيًا ۢ بَيْنَهُمْ ۚ فَهَدَى اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لِمَا اخْتَلَفُوْا فِيْهِ مِنَ الْحَقِّ بِاِذْنِهٖ ۗ وَاللّٰهُ يَهْدِيْ مَنْ يَّشَاۤءُ اِلٰى صِرَاطٍ مُّسْتَقِيْمٍ
Manusia itu (dahulunya) satu umat. Lalu Allah mengutus para nabi (untuk) menyampaikan kabar gembira dan peringatan. Dan diturunkan-Nya bersama mereka Kitab yang mengandung kebenaran, untuk memberi keputusan di antara manusia tentang perkara yang mereka perselisihkan. Dan yang berselisih hanyalah orang-orang yang telah diberi (Kitab), setelah bukti-bukti yang nyata sampai kepada mereka, karena kedengkian di antara mereka sendiri. Maka dengan kehendak-Nya, Allah memberi petunjuk kepada mereka yang beriman tentang kebenaran yang mereka perselisihkan. Allah memberi petunjuk kepada siapa yang Dia kehendaki ke jalan yang lurus.

(QS. Al-Baqarah ayat 213)

Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement