Selasa 28 Feb 2023 15:30 WIB

Mulai Menang Melawan Inflasi, ECB Pertahankan Suku Bunga Tinggi

ECB mencatat tekanan inflasi zona euro telah mulai berkurang

Seorang warga melintas di jembatan dengan latar belakang Bank Sentral Eropa, Kamis (16/1). ank Sentral Eropa (ECB) tidak akan mengakhiri kenaikan suku bunga sampai yakin pertumbuhan harga kembali ke 2 persen.
Foto: AP Photo/Michael Probst
Seorang warga melintas di jembatan dengan latar belakang Bank Sentral Eropa, Kamis (16/1). ank Sentral Eropa (ECB) tidak akan mengakhiri kenaikan suku bunga sampai yakin pertumbuhan harga kembali ke 2 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, FRANKFURT -- Tekanan inflasi zona euro telah mulai berkurang, termasuk untuk harga inti yang sangat penting. Akan tetapi, Bank Sentral Eropa (ECB) tidak akan mengakhiri kenaikan suku bunga sampai yakin pertumbuhan harga kembali ke 2 persen.

ECB telah menaikkan suku bunga sebesar 3 poin persentase sejak Juli dan menjanjikan kenaikan setengah persentase lagi pada bulan Maret. Kenaikan suku bunga ini dilakukan dengan harapan pendanaan yang lebih mahal akan mengurangi permintaan yang cukup untuk menurunkan pertumbuhan harga dari level yang masih di atas 8 persen.

Baca Juga

Kepala ECB Ekonom Philip Lane mengatakan suku bunga yang lebih tinggi bekerja melalui ekonomi, menimbang harga layanan dan barang inti lainnya, yang mengecualikan bahan bakar dan makanan yang mudah menguap. "Ada bukti signifikan bahwa kebijakan moneter sedang dimulai," kata Lane kepada Reuters dalam sebuah wawancara. 

"Untuk energi, makanan, dan barang, ada banyak indikator berwawasan ke depan yang mengatakan bahwa tekanan inflasi di semua kategori itu harus turun sedikit," lanjutnya.

 

Pembuat kebijakan lain, termasuk anggota dewan Isabel Schnabel dan Kepala Bank Sentral Belanda Klaas Knot, telah menyatakan keprihatinan inflasi inti bisa macet dan membuatnya bertahan lebih lama.

Untuk mengakhiri tren kenaikan suku bunga, kata Lane, ada tiga kriteria. Bank perlu menurunkan proyeksi inflasinya melalui perkiraan tiga tahun. ECB juga perlu membuat kemajuan dalam menurunkan underlying inflasi. Kemudian, perlu dipastikan bahwa kebijakan moneter berfungsi dengan baik.

Setelah suku bunga stabil, ECB akan membiarkannya di level tersebut selama beberapa waktu dan tidak akan merevisinya segera setelah inflasi inti turun signifikan.

Ketika ditanya berapa lama suku bunga berada di level tinggi, Lane mengatakan kemungkinan akan cukup lama. "Mungkin beberapa kuartal," katanya.

Pasar memprediksi ECB akan naik dari 2,5 persen menjadi 4 persen pada akhir tahun ini. Perkiraan puncak kenaikan adalah sebesar 35 basis poin untuk mengurangi kekhawatiran inflasi.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement