Kamis 17 Mar 2022 13:18 WIB

Presiden Ukraina Tandatangani UU Pengoperasian Pasar Kripto, Apa Pengaruhnya?

Volodymyr Zelenskyy, presiden Ukraina telah menandatangani undang-undang yang menetapkan kerangka hukum bagi pasar kripto.

Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy memberi isyarat selama konferensi pers tahunannya di pabrik pesawat Antonov di Kyiv, Ukraina 20 Mei 2021. (Reuters/Gleb Garanich)
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy memberi isyarat selama konferensi pers tahunannya di pabrik pesawat Antonov di Kyiv, Ukraina 20 Mei 2021. (Reuters/Gleb Garanich)

Volodymyr Zelenskyy, presiden Ukraina yang saat ini berbasis di Kyiv, telah menandatangani undang-undang yang menetapkan kerangka hukum bagi negara itu untuk mengoperasikan pasar kripto yang diatur.

Dalam pengumuman hari Rabu, (16/03) Kementerian Transformasi Digital Ukraina mengatakan Zelenskyy menandatangani undang-undang bernama "On Virtual Assets," yang pertama kali diadopsi oleh badan legislatif negara itu, Verkhovna Rada, pada bulan Februari.

Baca Juga: Ketertarikan Investasi Kripto Meningkat, Zipmex Luncurkan Kampanye 'Crypto Revolution'

Pertukaran kripto dan perusahaan yang menangani aset digital akan diminta untuk mendaftar dengan pemerintah untuk beroperasi secara legal di Ukraina, dan bank akan diizinkan untuk membuka rekening untuk perusahaan kripto.

Undang-undang tersebut memberi Komisi Sekuritas dan Pasar Saham Nasional Ukraina kekuatan untuk menentukan kebijakan negara tentang aset digital, mengeluarkan lisensi untuk bisnis yang berurusan dengan kripto dan bertindak sebagai pengawas keuangan.

Badan pemerintah menambahkan bahwa Kementerian Keuangan Ukraina juga bekerja untuk mengubah pajak dan kode sipil negara itu untuk mengakomodasi kerangka hukum untuk aset digital.

"Penandatanganan undang-undang ini oleh presiden adalah langkah penting lainnya untuk membawa sektor kripto keluar dari bayang-bayang dan meluncurkan pasar hukum untuk aset virtual di Ukraina," kata Kementerian Transformasi Digital.

Cryptocurrency telah menjadi masalah besar dalam perang negara saat ini melawan Rusia setelah invasi pada 24 Februari, dengan banyak yang menyumbang langsung ke Ukraina untuk tujuan kemanusiaan dan mendanai militer. Pada saat itu, Bank Nasional Ukraina mengatakan bahwa mereka telah membatasi penarikan tunai di bank, memperbaiki nilai tukar mata uang hryvnia negara itu dan menangguhkan penerbitan uang elektronik.

Baca Juga: Investasi Kripto di Usia Muda, Mahasiswa Australia Ini Sudah Punya Apartemen Sendiri

Pada hari Senin, Kuna, pertukaran kripto terbesar di Ukraina, membantu meluncurkan platform donasi dengan FTX dan Kuna, platform staking Everstake, dan Kementerian Transformasi Digital untuk memungkinkan pengguna mengirim beberapa cryptocurrency "untuk mendukung orang-orang dalam perjuangan mereka untuk kebebasan." Menurut situs web, pengguna telah mengirim lebih dari 54 juta dolar dalam kripto pada saat publikasi, sekitar 27% dari tujuan platform 200 juta dolar.

Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement