Senin 11 Jan 2021 06:21 WIB

Subsektor Perikanan Budi Daya Jadi Leading Sektor Ekonomi

Indonesia memiliki lahan dan komoditas yang sangat potensial.

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Hiru Muhammad
Dua orang anak memanen ikan bawal air tawar (Colossoma macropomum) yang dibudidayakan di kawasan tambak Desa Pasi Pinang, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Selasa (29/12/2020). Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menargetkan peningkatan produktivitas perikanan budidaya dari target produksi tahun 2020 sebanyak 18,44 juta ton menjadi 19,47 juta ton pada 2021.
Foto: ANTARA/Syifa Yulinnas
Dua orang anak memanen ikan bawal air tawar (Colossoma macropomum) yang dibudidayakan di kawasan tambak Desa Pasi Pinang, Kecamatan Meureubo, Aceh Barat, Aceh, Selasa (29/12/2020). Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menargetkan peningkatan produktivitas perikanan budidaya dari target produksi tahun 2020 sebanyak 18,44 juta ton menjadi 19,47 juta ton pada 2021.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menjadikan subsektor perikanan budidaya sebagai leading sektor perekonomian nasional. Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono mengatakan hal ini dilakukan lantaran subsektor perikanan budidaya memiliki potensi besar untuk dikembangkan dan menjadi salah satu sumber peningkatan kesejahteraan masyarakat, penyediaan lapangan kerja serta mendukung ketahanan pangan. 

Trenggono menyampaikan paradigma peran UPT dari hanya sebatas pelayan masyarakat  dan sebagai agent of change serta pemberi solusi, saat ini bertambah perannya sebagai katalisator ekonomi.

"Artinya bukan hanya sebagai pusat informasi teknologi saja tetapi mampu memberikan dampak sebagai penghela kegiatan ekonomi para pembudidaya dan berkontribusi bagi perekonomian nasional," ujar Trenggono dalam siaran pers di Jakarta, Ahad (10/1).

Menurut Trenggono, Indonesia harus bisa kembangkan perikanan budidaya seperti perikanan budidaya di Australia, Norwegia, Jepang, dan juga Vietnam yang sektor perikanan budidayanya sudah berkembang. Pasalnya, Indonesia memiliki lahan dan komoditas yang sangat potensial. 

 

Trenggono menyebut peningkatan produksi perikanan budidaya berkelanjutan dapat melalui optimalisasi peran UPT dengan potensi sumber daya manusia yang mumpuni di bidang perikanan budidaya serta potensi lahan yang bisa dikelola untuk pengembangan perikanan budidaya dengan selalu memperhatikan keberlanjutan ekosistem.

"Kita semua harus terus menjaga kesolidan di Internal KKP dan terus berkonsolidasi dengan seluruh stakeholder terkait dalam rangka memajukan sub sektor perikanan budidaya yang dapat dimanfaatkan masyarakat, khususnya pembudidaya secara optimal, bertanggungjawab, dan berkelanjutan," kata Trenggono.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement