Rabu 30 Sep 2020 08:11 WIB

Google akan Tekan Kesepakatan Akuisisi dengan Fitbit

Google setuju untuk membeli Fitbit sebesar 2,1 miliar dolar AS.

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya
(Foto: ilustrasi Google)
Foto: Flickr
(Foto: ilustrasi Google)

REPUBLIKA.CO.ID, BRUSSELS -- Google segera mengantongi izin persetujuan antitrust dari Komisi Uni Eropa (UE) terkait akuisisi perusahaan pembuat alat pelacak kebugaran Fitbit senilai 2,1 miliar dolar AS. Akuisisi atas Fitbit ini dilakukan Google untuk menghadapi para pesaingnya, Apple dan Samsung, di pasar teknologi, kata seorang narasumber kepada Reuters.

Google pada Selasa (28/9) lalu menawarkan konsesi baru kepada Komisi Uni Eropa dalam upaya untuk mengatasi kekhawatiran bahwa kesepakatan tersebut dapat memperkuat kekuatan Google dalam periklanan online dan meningkatkan kumpulan datanya.

Baca Juga

Google mengatakan telah menawarkan untuk membatasi penggunaan data Fitbit untuk iklan Google dan juga akan memperketat pemantauan proses itu, mengonfirmasi laporan Reuters. Tawaran itu berdasarkan proposal yang mereka ajukan pada Juli lalu.

"Kami juga meresmikan komitmen lama kami untuk mendukung produsen perangkat wearable lainnya di Android dan untuk terus mengizinkan pengguna Fitbit untuk terhubung ke layanan pihak ketiga melalui API (antarmuka pemrograman aplikasi) jika mereka mau," kata Google dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters.

 

Pihak ketiga juga akan terus memiliki akses ke data pengguna Fitbit, dengan persetujuan pengguna. Konsesi yang dilaporkan sebelumnya oleh Reuters, ditetapkan untuk membuka jalan bagi kesepakatan untuk disetujui.

Komisi yang dijadwalkan untuk memutuskan kesepakatan itu pada 23 Desember, menolak berkomentar. Keputusannya bisa datang lebih awal dari tenggat waktu.

Pelaksana persaingan Uni Eropa sekarang akan meminta masukan dari pesaing dan pelanggan sebelum memutuskan apakah akan menerima konsesi Google, menuntut lebih, atau jelaskan atau blokir detailnya.

Bulan lalu, Google menolak janjinya untuk tidak menggunakan data pelacak kebugaran untuk tujuan periklanan dalam upaya mengatasi masalah persaingan, dengan mengatakan bahwa itu tidak cukup.

Kesepakatan itu menuai kritik dari penyedia layanan kesehatan, pesaing perangkat yang dapat dikenakan, dan pendukung privasi.

Fitbit, yang pernah menjadi pemimpin di pasar perangkat kebugaran, menguasai 3 persen pangsa pasar global pada kuartal pertama 2020, tertinggal di belakang Apple yang menguasai pangsa pasar 29,3 persen, serta Xiaomi, Samsung dan Huawei, data dari perusahaan riset pasar International Data Corp menunjukkan.

Komisi baru-baru ini bertanya kepada pesaing dan pelanggan Google tentang masalah interoperabilitas, langkah teknis apa yang dapat diambil Google untuk menutup persaingan dengan Fitbit untuk meningkatkan penjualannya, dan apa yang dapat mendorongnya untuk melakukannya, menurut narasumber yang mengetahui masalah tersebut.

sumber : Reuters
Yuk gabung diskusi sepak bola di sini ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement
Advertisement