Sabtu 28 Jan 2023 14:26 WIB

Hyundai Ingin Jual 4,32 Juta Kendaraan Tahun Ini

Hyundai akan mengamankan momentum pertumbuhan dengan mengoptimalkan produksi.

Red: Fuji Pratiwi
Mobil listrik Ioniq 5 produksi Hyundai. Hyundai menargetkan penjualan globalnya pada tahun ini bisa mencapai 4,32 juta unit kendaraan dengan tetap menjaga momentum melalui peluncuran model-model SUV baru.
Foto: ANTARA/Biro Pers, Media dan Informasi
Mobil listrik Ioniq 5 produksi Hyundai. Hyundai menargetkan penjualan globalnya pada tahun ini bisa mencapai 4,32 juta unit kendaraan dengan tetap menjaga momentum melalui peluncuran model-model SUV baru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Produsen mobil Korea Hyundai menargetkan penjualan globalnya pada tahun ini bisa mencapai 4,32 juta unit kendaraan dengan tetap menjaga momentum melalui peluncuran model-model SUV baru.

Bukan saja dalam penjualan, Hyundai juga menargetkan pertumbuhan pendapatan konsolidasi 10,5 persen-11,5 persen dan margin laba operasional konsolidasi 6,5 persen-7,5 persen. "Selain itu, perusahaan berencana memperluas total investasi senilai 10,5 triliun won Korea, termasuk belanja modal 5,6 triliun won, penelitian dan pengembangan 4,2 triliun won, dan investasi strategis 700 miliar won," kata Hyundai dalam pernyataan resminya baru-baru ini.

Baca Juga

Hyundai Motor mengatakan, akan terus mengantisipasi beberapa ketidakpastian di seluruh dunia, seperti kelangkaan komponen yang berkelanjutan, inflasi, dan fluktuasi suku bunga. Namun, perseroan akan terus mengamankan momentum pertumbuhan dengan mengoptimalkan produksi dan meluncurkan model-model SUV baru tahun ini, antara lain all-new KONA dan all-new Santa Fe.

Perusahaan juga akan meluncurkan KONA EV dan IONIQ 5 N yang serba baru tahun ini untuk memperkuat kepemimpinan kendaraan listriknya. Perusahaan mengharapkan IONIQ 6, yang akan diluncurkan di berbagai pasar global tahun ini, lebih memperluas penjualan kendaraan listrik Hyundai.

Terlepas dari lingkungan bisnis yang merugikan dan tidak pasti, Hyundai Motor juga akan fokus pada peningkatan bauran produknya dengan model SUV dan Genesis mewah. Selain itu, perusahaan juga ingin mengamankan profitabilitas berdasarkan produksi yang dioptimalkan dan memaksimalkan penjualan untuk menjadi pemimpin dalam industri mobilitas masa depan.

Pada 2022, Hyundai melaporkan telah menjual 3.942.925 unit kendaraan di seluruh dunia, naik 1,3 persen dari 2021. Pendapatan tahunan meningkat 21,2 persen menjadi 142,5 triliun won Korea.

Laba operasional tahunan naik 47 persen menjadi 9,82 triliun won Korea dengan 6,9 persen dari margin laba operasional. Laba bersih mencatat 7,98 triliun won Korea, naik lebih dari 40 persen dari tahun ke tahun.

Pada kuartal keempat 2022, Hyundai menjual 1.038.874 unit di seluruh dunia. Penjualan di pasar di luar Korea naik 9,3 persen menjadi 846.825 unit karena kekurangan komponen global berangsur pulih.

Penjualan di Korea meningkat 3,3 persen menjadi 192.049 unit, didorong oleh permintaan yang kuat untuk sedan Grandeur generasi ketujuh serta jajaran Genesis.

 

sumber : ANTARA
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
Advertisement
Berita Lainnya
Advertisement
Advertisement